Penglihatan Lebih ( Part 7 ) Kesurupan Saat Ceramah | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Penglihatan Lebih ( Part 7 ) Kesurupan Saat Ceramah

Cerita Campur - Kesurupan Saat Ceramah

Besoknya masih masa orientasi ane dateng duluan dan kepagian, maklum di anter mama ke sekolah jadi taulah ya seberapa cerewetnya buat urusan sekolah kan. Sampai sekolah masih sepi dan baru beberapa anak yang dateng dan gue ga kenal semua (dan gue gamau kenalan) saat mau masuk kelas persis depan kelas ada seorang anak kecil menangis di tempat air mancur dimana dalemnya ada ikan. Dia kayaknya sedih entah kenapa karena ane agak risih sama tangisan dia dan mumpung sekolah masih sepi sebelum masuk kelas ane putuskan untuk nyamperin dia dulu.

"heiiiii bocah kenapa nangis?" kata gue nepuk tuh setan gue tau itu setan soalnya dingin
"huuuuuuuuu huuuuu mama aku mana" kata dia 
"ya mana gue tau mana nyokap lu emang nyokap lu kemana." kata gue 
"huuuuuhuuuuuu gatau dimana mas mama aku, aku kesepian" kata tuh anak masih nangis menutupi mukanya
"iya gue tau lu kesepian liat sini nape gue lagi ngomong sama lu" kata gue narik bahunya
pas dia balik badan boom ga ada matanya alias bolong. dan keluar air mata
"huuuuhuuuu tolong aku massss" kata tuh bocah
"ahhhhh yaudah tutupin lagi mukanya jelek bener" kata gue bimbing tangannya buat nutupin mukanya
"dah jangan buka buka muka lagi lu jelek" kata gue
"tolongin aku mass aku ga bisa sendirian" kata nih bocah

Gak lama datenglah si Dimas ini bersama "Medusa"-nya yang jalannya kaya ular (iyalah ular bego). dia nyamperin gue dengan senyuman

"Hai dan ada apaan sama nih setan?" kata dia nunjuk setannya
"gatau keilangan emaknya katanya dim" kata gue cuek garuk-garuk kepala abis makin gede nangisnya
"hai dekkk nangis kenapa coba pengen tau dong" kata dimas nepuk pundaknya juga sambil jongkok
"mama aku kemana masssss aku kesepiannnn" kata nih bocah
"kamu mati dimana emang?" kata dimas bertanya ane cuek aja
"Disana mas di pohon itu" menunjuk ke arah pohon di atas atap kantin kan mukanya jadi keliatan lagi kan gara-gara nunjuk
"ahhhh tutupin lagi muka lu jelek bener gue mual" kata dimas mau muntah
"baru gue mau bilang dim nih bocah ga ada matanya" kata gue
"napa lu ga bilang tadi" kata dimas masih nahan muntah
"biar lu liat juga bukan gue aja" kata gue
"sialan lo" kata dimas masih mau muntah.
"kenapa lu nongkrong sini?" kata gue
"Saya ga tau harus kemana massss" kata tuh setan
"kemana kek ah" kata gue sambil liat ke dalem kolam ternyata ada IKAN MAS GEDEEEE. tapi kaki nih setan masuk ke dalem air
"ehhhh woiiiii kaki lu jangan masuk ke dalem air itu ada ikan masnya bego sini lu ikut gue " kata gue narik rambut panjangnya 
"ahhhh maassssss sakit mas jangan di tarik mas" kata nih setan
"woi dan itu mau dibawa kemana setan" kata dimas nahan mulutnya
"Ke asalnya" kata gue masih narik nih setan "itu sayang ikan masnya kena kaki setan ga rela gue mending di makan" 
"ya bawa setannya ga gitu kali" kata dimas
"bodo amat gue mau balikin nih setan" kata gue sampe depan kantin
"dah lu naik sana cepet keburu macan gue makan lu" kata gue dan keluarlah Mbah Bram
"iya mas ampun mas" kata tuh setan naik ke atas atap kantin dekat dia mati
"yaampun tuh setan nurut aja lagi bego bener" kata dimas
"namanya juga setan dim" kata gue "awas lu turun lagi gue makan" kata gue nunjuk tuh setan

Kita kembali ke kelas dan duduk di kelas main kartu berdua karena di kelas masih belom ada orang dan masih jam 6.30 sedangkan orientas di mulai jam 8 perfect kan untung ada dimas coba kalo ga ada udah gila sendirian kita. Ga lama datenglah si Tiara ini dengan cantiknya.

"Halo lagi main apa sih kayaknya seru" kata Tiara 
"Main petasan ra" kata gue sambil nunjukin selembar kartu
"itu kartu wildannnnn kenapa petasan" kata Tiara
"nah tuh tau pake nanya" kata gue melanjutkan main kartu
"dih jutek bener sih wildan nih" kata tiara duduk di kursi sebelah ane
"maklum ra nih anak pagi pagi udah gila soalnya" kata dimas nunjuk gue
"gila kenapa dia?" kata tiara penasaran
"ngomong sendirian sama ikan mas di depan kelas tuh" kata dimas sambil main kartu
"Kamu gila ya?" kata tiara dan kata-kata ini yang sering gue dapet
"hemmmm ampun deh, terserah kamu aja ya raaaaa udah tobat gue" kata gue sambil liat Tiara
"heheh dah main lagi aja dah aku mau nge gambar" kata Tiara




KIta main kartu lagi dengan tenang di jagain sama Mbah Bram dan Nyai Gun, mereka ga ngerti apa yang kita mainin ane cuman bisa tepok jidat doang sama kartu aja ga ada terus dulu ada apaan coba di masa mereka. lagi asik main kartu kelas sudah mulai ramai gue liat jam sudah menunjukan jam 8 dan ga lama masuklah guru muda dan CANTIK. Setelah doa dan memperkenalkan diri namanya Bu Nur (samaran) oke dia cantik banget masih muda lagi, lagi ngeliatin dia tiba-tiba Nyai Gun ngalengin pemandangan ane. otomatis aja ane tendang kursinya si Dimas buat nyingkirin si Nyai dari muka gue

"woi dim pinggirin napa gue ga bisa liat bu Nur" kata gue nendang kursinya
"17 tahun ke atas bro" kata dimas berbisik kebelakang
"elah pinggirin gak" kata gue nendangin lagi
"gamau biar gue aja yang liat" kata dimas
"Pinggirin apaan sih kalian berdua ini" kata Tiara 

Kita berdua langsung nengok ke Tiara

"gak gak bukan apa-apa ra" kata gue
"iya bukan apa-apa cuman becanda aja" kata dimas
"jangan berisik napa itu si ibu ngomong ga kedengeran" kata tiara

Karena Tiara yang minta yaudah deh biarin aja awal ini ane ga bisa liat Bu Nur yang cantik tapi ane masih usaha buat komunikasi sama Nyai Gun

"Nyai maaf bisa geser ga aku ga bisa liat gurunya" kata ane dalem hati
"maaf Dek Wildan saya tidak bisa di suruh sama Dek Dimas disini" kata Nyai Gun
"Tapi saya ga bisa liat gurunya Nyai Gunnnnn" kata ane dalem hati
"maaf Dek Wildan" kata Nyai gun masih dalem posisi

Ane liat Mbah Bram cuman Tiduran aja di lantai kenapa dia ga kerja gitu ah kan kesel
"Mbah bisa bantu saya ga" kata ane dalem hati
"Kenapa dek Wildan?" kata Mbah Bram
"Pinggirin Nyai Gun dong saya ga bisa liat gurunya" kata ane nunjuk kecil
"Baik dek Wildan" kata Mbah Bram

Gak lama bener aja Mbah Bram narik buntut nya Nyai Gun ke belakang ruangan dan Nyai Gun ketarik begitu aja dan si Wildan liat kemana perginya Nyai Gun, dia noleh kebelakang "Lah nyai Gun di belakang" kata dia berbisik" dan kata ane "Siapa suruh ngalengin" kata ane. Saat ane liat kebelakang ane cukup kaget ternyata Mbah Bram bukan cuman narik Nyai Gun tapi MENIMPA badannya di atas Nyai gun dan Nyai Gun ga bisa ngapain ngapain, ampun deh bener macan tetep macan kelakuannya ular aja di timpa ampun. Setelah Bu Nur keluar kelas akhirnya ane suruh Mbah Bram melepaskan Nyai Gun dan Dimas cuman ketawa-ketawa sama ane dan ane cuman bilang MAMAM TAH (makan tuh) dan ga lupa ane minta maaf ke Nyai Gun dan dia hanya mengangguk saja.

Acara selanjutnya adalah ceramah di dalam musolla sekolah yang cukup besar ini. dan setelah beberapa lama ceramah ga lama dari sebanyak anak ini duduk padatnya tiba tiba di depan sana ane lihat ada sesosok Cowok yang terluka dan berjalan ke arah satu anak, kayaknya sih gara-gara ngelamun ya.

"Dim dim liat depan sana, bentar lagi ada yang kesurupan" kata gue nunjuk ke depan
"eh iya bener ya, ayo dong kesurupan ayo kesurupan" kata dimas 

Saat kita lagi ngeliatin dan bener aja tiba tiba ruangan musolla ricuh dengan teriakan nih anak suaranya keras bener cuman teriak "WAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA" dan seperti kesakitan, dan seketika ruangan rusuh semua anak keluar musolla karena ketakutan sedangkan gue sama Dimas cuman saling tatap-tatapan ngasih kode "bodo amat", dan bener aja itu anak di pegangin sama dua guru masih bisa gerak gerak.

"LEPAS KAN SAYAAAAAA AAAAAAHHHHHH" kata nih anak yang kesurupan
"KELUAR KAMU DARI ANAK INI" kata guru 
"SAYA GAMAU SAYA MAU ANAK INI AHHHHHH" kata anak yang kesurupan ini
"KELUAR KAMU" kata guru ini langsung komat kamit 

Saat guru ini komat kamit tetep aja ga mau keluar nih anak ujung jempolnya tuh setan aja gamau keluar kapan keluarnya kalau gini terus akhirnya gue natap dimas ngasih kode "bantu ga?" dia kaya kasih kode "sok aja kalo mau mah" akhirnya kita memutuskan dengan cara konyol. akhirnya gue deketin nih anak yang kesurupan pengen liat matanya dan ternyata wihhhh tajemnya broooo matanya kaya mata dendam dan dia liatin ane sama dimas ternyata.

"oi bantu ga?" tanya gue nyenggol dimas
"gak ah lu aja dah" kata dimas berbisik
"lu lahhhh kapan kerjanya elu cuman bisa muntah doang" kata gue
"lagi males gue" kata dimas
"yaudah suit aja dah yang kalah keluarin tuh kasian" kata gue berbisik
"yaudah ayodah cina apa biasa?" kata dimas
"suit cina" kata gue ke dimas

akhirnya kita suit dan gue menang dimas yang kalah itu dan artinya itu tugas dia buat ngeluarin tuh setan, 

"Nah lu kalah kan, yaudah keluarin" kata gue berbisik
"iya iya ah bawel" kata Dimas ga lama muncul lah nyai Gun dan dimas seperti menyuruh Nyai Gun ngeluarin tuh Setan 

Tapi sialnya dia belom juga ngeluarin setan yang ada di depan mata taunya ada yang kesurupan lagi dan lagi dan lagi gatau berapa anak akhirnya semua anak yang kesurupan ini di bawa semua ke dalam musolla ini dan Dimas seperti bingung.

"dah ah gue duduk sana ya" kata gue nunjuk pojokan Musolla dan gue berjalan santai
"eh bantuin kek ah elah" kata dimas manggil
"daaaahhhhh gue ngantuk" kata gue menuju pojokan 

Akhirnya gue dari jauh melihat Nyai Gun beraksi mengeluarkan semua setan ini satu persatu ada yang di tarik sama tangannya, di pukul sama tongkatnya ada juga yang di tarik sama ujung ekornya, gila udah kaya sirkus Nyai Gun, kerjaan gue? senderan di dinding Musolla dan gue ngelus ngelus Mbah Bram yang ga keliatan sama mata orang dan setelah semua selesan si Dimas nendangin gue dan cuman bilang "Kenapa ga bantuin gue tai kan gue sendirian" kata dia dan gue cuman bilang "itu sih urusan lu kan udah deal" kata gue santainya. setelah kejadian itu dapet pengumuman bahwa hari ini di pulangkan lebih cepat dan kamu semua pun pulang ane dan Dimas berpisah di Pertigaan jalan dan naik angkot pulang ke rumah. 

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers