Penglihatan Lebih ( Part 1 ) Menginap Di Hotel | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Penglihatan Lebih ( Part 1 ) Menginap Di Hotel

Cerita CampurMenginap Di Hotel

Pada liburan sekolah seperti pada umumnya, ane dan keluarga liburan keluar kota malah ini keluar pulau, dan pada saat itu ane dan keluarga beristirahat dan menginap di satu hotel ternama dan mewah di kota jambi, karena kita sedang liburan untuk menemui keluarga. pada sore harinya ane dan adik ane biasalah ya kelakuan bocah ngeliat perosotan kita main perosotan selayaknya anak kecil, saat bermain ane liat ke lantai atas ada seperti yang ngeliatin ane seorang laki-laki diri tegak namun ane tidak menghiraukan waktu itu, karena ane waktu itu hanya berpikir "tuh bapak-bapak ngapain ngeliatin sih" kata ane dalem hati kurang lebih kaya gitu. Lagi asik bermain perosotan ane dan adik ane di panggil oleh orang tua ane untuk menuju ke kamar karena kita baru check in.




"Wildan ayo ke kamar udah dulu mainnya" kata mama ane
"iya mahhhh sekali lagi ya" kata ane naik ke perosotan
"iya sok sekali lagi ya" kata nyokap 
"aku juga ya mah sekali lagi" kata adik ane memohon
"iya sok mama tungguin abis itu ke kamar yuk udah ada kuncinya ini" kata mama 

setelah sesuai janji kita menuju kamar lantai 4 persis ane inget nomornya 414, kebiasaan ane kalo masuk hotel pasti pengen banget buka kuncinya duluan dan pas ane buka boom kamar masih gelap sih iyalah lampunya belom di nyalain kan yah. Saat itu entah jam berapa soalnya langit sudah gelap ane dulu ga doyan pake jam tangan jadi gatau jam berapa.

"Akhirnya nyampe kamar juga" kata bokap
"iya papa mau di buatin teh?" kata nyokap
"Boleh mah" kata bokap
"Liat wildan mahhhhh loncatnya tinggi banget" kata ane loncat-loncat di kasur
"ehhhh ayo turun ah ga bagus ayo turun nanti jatuh" kata mama ane

ane berenti loncat loncat dan ane becanda-becanda sama ade ane biasalah ya anak kecil, Gak lama ane kebelet pipis pergilah ke WC secepatnya pas lagi kencing tiba-tiba ada angin dari belakang "Wuzzzzzz" tapi anginnya hangat ga dingin padahal kan udara di luar kamar mandi dingin kan pake AC ya. Naluri bocah ane kambuh takut ane lari secepatnya menuju kasur dan pura-pura ga ngerasain apa-apa pas di kamar mandi. 

Jam tidur pun tiba karena kita semua besok pagi akan melanjutkan perjalanan kembali menuju tempat tujuan. Posisi tidur adalah dari kiri ke kanan Bokap, nyokap, ade ane masih minta di kelonin dan terakhir adalah ane yap ane di dinding karena ane selalu milih dinding kalo tidur. Secepat kilat ane tidur terlelap, dan tiba-tiba ane terbangun dari tidur ane liat jam di meja hotel jam 2.45 tiba-tiba ada suara ketukan dari dalam lemari "Tuk Tuk Tuk" seperti gantungan baju yang di goyang goyangkan dan ga lama ada bayangan hitam yang lewat di depan TV gede dan cepat secepat kilat berkali kali padahal TV dalam keadaan nyala harusnya ga ada bayangan dari manapun, ane tutupan selimut sedikit menutupi muka tapi makin lama suara di lemari makin kencang dan bayangan di atas TV semakin besar ke arah plafon dan semakin cepat seperti mondar mandir. Karena ane takut dan ga berani bangunin orang tua ane langsung cari remote buat gedein suara TV biar suara lemari ga kedengeran.

"mana rimut ya mana rimut" kata ane berbisik ane mendapati rimut ada di seelipan antara bantal bokap,
"itu apaan makin gede, mana sih tombol, volume" kata ane buru-buru nyari tombol volume dan ane set ke suara 35 bodo amat waktu itu mau bangun apa engga orang tua ane ternyata ga ada yang bangun ane tutupin muka ane setengah dan masih ada bayangan
"ampunnnnnnn" kata ane berbisik ketakutan kaya mau ngompol saking takutnya

ane langsung tutup muka dengan selimut ane dan ane berdoa sebisa yang ane apal saat itu, dan ane ga berani lagi buka selimut ane dan ane usahakan tidur walau gangguan dari suara lemari makin besar suara TV pun bisa kalah. Akhirnya ane tertidur pulas dengan paksaan dan tekanan batin anak umur 12 pada saat itu karena melihat sesuatu yang janggal dan juga suara yang janggal, dan perlu di ketahui ane kalo kenapa-kenapa dari kecil ga pernah teriak, apa lagi pas takut.

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers