Cinta Si Tangan Dingin - PART 5 : DESTINY? I'M COMING | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Cinta Si Tangan Dingin - PART 5 : DESTINY? I'M COMING

Cerita Campur - PART 5 : DESTINY? I'M COMING

Sebuah mobil mengangkut gw, nyokap dan bokap, serta pembantu setia keluarga yang selalu gw panggil bibi. Kendaraan ini sedang menuju ke rutinitasnya setiap 1 bulan sekali, bukan untuk servis mobil di bengkel tp ke rumah sakit. 

Pagi hari, Tahun 2003,
Quote:Gw:” Mah, mesti ya tiap bulan sekali aku kesana?” emoticon-Bingung (S)
Nyokap: (diam)
Gw:”Pah, mama kok diem aja?” emoticon-Bingung (S)
Bokap: (bokap gw melamun sebentar sebelum menjawab sambil nyetir)” Eh apa nak? Oohhh mamah? Suka gitu mamah emang, kalo uang bulanan abis suka diem aja” (celetuknya) emoticon-Malu (S)
Nyokap: (masih diam, sekarang malah memalingkan wajahnya ke jendela) 
Gw: “hahahaha makanya mah belanjanya dikurangin” (gw sebenernya udah tau itu bohong, tp jujur saat itu emang suasana aneh banget) emoticon-Cape d... (S)


Gw saat itu masih kelas 1 SMA, sejak SD kelas 6 gw tiap sebulan sekali ke rumah sakit buat cek up, sejak kelas 6 SD tangan gw udah dingin banget dan sesekali ngeluarin keringat meskipun lagi musim hujan dan dingin, tangan, dada, dan kaki gw berkeringat

Gw suka banget main bola, pernah waktu kelas 6 SD pas gw lagi main bola tiba tiba gw jatuh pingsan tanpa sebab. Dan juga pas ujian SMP kelas 2 kertas ujian gw basah karena keringet dari tangan gw, jadi mesti ganti deh itu kertas ujian.

Dokter langganan yang merawat gw bilang ke gw waktu SMP kalo gw tuh katanya asma akut, makanya dada suka sesek & kadang tiba tiba pingsan, gw waktu itu percaya aja. Sejak saat itu gw selalu dimanjain oleh keluarga gw mulai dibeliin Playstation, kamar gw ada TV sendiri, enak deh bak raja. Tapi sejak itu pula gw jarang dibolehin main keluar, beda dengan kakak gw yang boleh main keluar, tapi gw gak iri kok, soalnya kakak gw juga iri ma gw karena bisa main PS dikamar gw sendiri hahahaha jadi impas ya kak.

Akhirnya kita sampai di rumah sakit 

Kita semua menuju ruangan dokter tersebut, tapi sebelumnya Cuma bokap dan nyokap yang masuk ruangan tersebut, sedangkan gw berdua dengan bibi diluar duduk sambil nunggu

Oiya bibi ini udah lama banget kerja ditempat gw dari mulai kerja di kakek sampe diwariskan ke keluarga gw, umurnya kurang lebih 50 taunan deh kayanya, orangnya bae banget, sayang ke gw sama ke sodara gw kayak ke anaknya sendiri, suaminya udah meninggal, dan dia punya 1 anak seumuran kakak gw, masakan bibi ini enak banget, gw paling suka pepes tahu masakan bibi.
Quote:Gw:” bi”
Bibi:”iya den afar” (dia suka manggil gw afar bukan alfar) 
Gw:”besok masak pepes tahu ya bi” emoticon-Malu (S)
Bibi: (gatau kenapa si bibi ini tiba tiba meluk gw dan kayanya sambil nangis soalnya kedenger samar samar)
Gw:” bi, kenapa?” emoticon-Bingung (S)
Bibi:” eh gak apa apa den, Cuma kangen sama anak bibi” (sambil melepaskan pelukannya dan ngapus air matanya) emoticon-Sorry
Gw: “ telepon aja bi, ni pake HP afar” (gw nawarin HP ke bibi buat nelepon anaknya) emoticon-Malu (S)
Bibi:” gausah den, ntar malem aja, soalnya kalo skarang pasti lagi kerja” emoticon-Matabelo
Gw:” oiya yah, nanti kl mau nelpon pake HP afar aja ya bi, biar gausah ke wartel” emoticon-Malu (S)
Bibi: “ iya den” (matanya gw liat kayak lg nahan nangis, kayaknya kangen banget bibi ma anak satu satunya) emoticon-Matabelo


Gak lama bokap dan nyokap keluar, tapi nyokap langsung pergi ga tau mau kemana.
Quote:Bokap: “ Alfar, masuk gih nak, ditungguin ma dokternya”
Gw: “ siapp pah, mama kemana tuh?” emoticon-Bingung (S)
Bokap: “ daritadi mama kebelet kencing far, ditahah tahan, makanya langsung ke wc” emoticon-Malu (S)
Gw: “ hahahaha ada ada aja mama, yaudah aku masuk ya pah” emoticon-Malu (S)
Bokap: “.........”(bokap hanya diam aja)

Ternyata dokternya udah nunggu, gw ampe apal ni dokter dari rambutnya masih item, ganteng, gagah tapi sekarang rambutnya udah rada ubanan dan gendut hahahaha
Quote:Gw: “ assalamualaikum dok” emoticon-Malu (S)
Dokter: “ eehh ganteng masuk sini, duduk” (iya dari dulu ni dokter suka banget manggil ganteng,untungnya dia udah punya istri dan anak, jadi gak was was kalo dipanggil ganteng ma dia hehehe) emoticon-Malu (S)
Dokter: “ gimana? Masih suka sakit gak dadanya?” emoticon-Bingung (S)
Gw: “ udah jarang sih dok, paling sekali kali tapi gak ampe pingsan” emoticon-Cape d... (S)
Dokter: “mmmmm ya ya ya” (sambil natap mata gw tajem)
Gw: “kenapa dok?” emoticon-Bingung (S)
Dokter: “ ahh nggak, oiyaa mulai sekarang kamu gausah cek-up tiap bulan lagi ke sini”
Gw: “ serius dok? Aku udah sembuh? Aku boleh main dong keluar ma temen temen?”
Dokter: (dia Cuma senyum tapi kayak senyum yang gak ikhlas) iya boleh kok, bilang aja ma papa mama kamu”
Gw: “ alhamdulillahhh, makasih ya dok” emoticon-Malu (S)
Dokter: “ sama sama ganteng” emoticon-Malu (S)
Gw: “ aku boleh pulang sekarang?”
Dokter: “ boleh kok, hati hati ya, salam buat papa mama”
Gw: “ siaappp dookkk!! Assalamualaikum”
Dokter :” waalaikum salamm”
Gw pun langsung keluar dan gw lihat Cuma bokap dan bibi, nyokap gak ada
Quote:Gw:” pah, mama kemana?” emoticon-Bingung (S)
bokap: “ di mobil nak, katanya panas di sini”
Gw: “ oohhh, yaudah pulang yuk pa”
bokap: “oke nak”


gw lihat bibi daritadi gak senyum gak ngomong, kangen banget ma anaknya kali ya.

*Didalam mobil dalam perjalanan pulang*
Quote:Gw: “ ma, pa, kata dokter aku gausah kesana lagi loh!!”
Bokap: “wah masa? Waaahhh enak dong yah”
Gw : “ iyalah pa” emoticon-Ngakak
Nyokap: “......”


Didepan nyokap gw lihat banyak tumpukan tissue abis dipake,kayaknya nyokap pilek deh.

Sesampai dirumah nyokap langsung masuk kamar, sedangkan gw ma bokap makan siang di meja makan bareng kakak, ade gw kayaknya lagi main dirumah tetangga, biarlah ntar juga kalo laper tu bocah pulang hehehehe. 

Selama makan kita gak ngobrol, kakak gw juga yang biasanya bawel mendadak diem, biasanya juga bibi sehabis menyajikan makanan juga langsung duduk bareng, tapi sekarang semuanya aneh.

Selesai makan gw sholat dzuhur dilanjut dengan istirahat siang, 

*sore hari*

Gw lihat bokap duduk disamping kolam ikan depan rumah sambil ngerokok (ganteng banget bokap gw kalo lagi pose gini kayak pemeran mas boy di catatan harian si boy) hehehehe, dan gw lihat nyokap gw sedari pulang dari rumah sakit belom keliatan, kecapean kali.

Gw memutuskan untuk mandi sore, setelah itu sholat ashar dnilanjut dengan main komputer sampe magrib tiba, sebelum keluar kamar gw sholat magrib dulu, setelah solat gw mendengar suara nyokap teriak teriak.
Gw sontak langsung keluar kamar

Nyokap, bokap dan kakak gw sedang diruang tengah, gw ngeliat itu dari lantai 2, setelah itu gw turun ngedeketin tembok deket ruang tengah, sambil nguping apa yg mereka omongin.
Quote:Nyokap: “ ini semua salah kamu dan keluarga kamu!! “
Bokap: “....”
Nyokap: “coba dulu aku gak nikah sama kamu semua gak bakal kayak gini!! (nyokap teriak teriak sambil nangis)
Kakak: “ maahh udah mahh,jangan kayak gini mah” (kakak juga ikutan nangis)
Nyokap: “ coba aku gak nikah dengan kamu alfar gak bakal gini!! 
Kakak: “maahh udaaahhh” (sambil meluk nyokap)


Gw kaget nama gw disebut, gw beranikan dirilah deketin nyokap gw.
Quote:Gw: “mahh”
Nyokap kaget ada gw di belakangnya
Bokap: “ alfar sini nak”


Gw lalu duduk disamping bokap gw dan didepan nyokap dan kaka gw,
Nyokap gw liat makin kenceng suara nangisnya tapi ditutup sama tangannya, kaka gw makin meluk nyokap erat
Quote:Gw: “alfar salah apa pah?” 
Bokap yang asalnya diem, sekarang ikut nangis dan meluk gw
Quote:Bokap:” maafin papa ya nak,” (gw yang gak tau harus bilang apa saat itu gw ikutan nangis)
Gw:”papa salah apa?”
Bokap:”gara gara papa kam....”
Nyokap:”udah pah! Udaahhh!”

Nyokap ngehentiin omongan bokap dan langsung ikut meluk gw, kaka gw yang ada didepan gw liat tertunduk nangis sambil megang kepalanya.

Bokap:”mah udah saatnya alfar tau”

Quote:Bokap ngelepasin pelukannya, tapi nyokap makin kenceng meluk gw
Bokap akhirnya nyeritain semuanya, yah gw ternyata punya kelainan jantung sejak lahir, dari bayi gw udah sakit sakitan, jantung gw gak normal kayak orang orang pada umumnya, ukurannya kecil, dan katup kiri lebih kecil dari katup kanan, makanya kadang kadang gw suka sakit di jantung, ketika pingsan itu katanya jantung lg nerima beban berat karena usia gw makin bertambah . 

Dokter selama ini gak ngambil tindakan soalnya pengen ngeliat dulu perkembangan sampe usia gw rada dewasa makanya tiap sebulan sekali harus cek-up, dan pada usia sekarang inilah dokter mau ngambil tindakan soalnya gak ada perubahan yang bagus seiring bertambahnya usia gw dan makin sulit nanti kalo dibiarin.Kalo dibiarkan umur gw gak nyampe ½ umur orang dewasa pada umumnya. Tapi dokter jg gak ngejamin 100% berhasil, malah harus ada penanganan penanganan lebih dari 1 kali, biayanya sangat sangat mahal dan yang pasti itu ibarat bakal nyiksa gw lebih.

Bokap yang berunding dengan dokter akhirnya ngambil keputusan, buat ngebiarin gw aja. Bokap gw beralasan daripada gw berjuang hidup dengan hal yang gak pasti, menyakitkan dan pasti gak enak dijalanin buat gw, bukannya lebih baik gw jalanin hidup yang ada dan menikmatinya meskipun dengan kekurangan yang ada.

Nyokap nyalahin bokap karena ayahnya bokap ternyata mengidap penyakit yang sama, dan nganggep itu nurun ke gw, dokter memang gak mengamini pernyataan itu, tp nyokap bersikeras megang argumen itu.

Setelah dijelaskan seperti itu, gak tau kenapa hati gw malah lega, ibarat gak ada pertanyaan pertanyaan lagi, tapi memang itu gak nutupin kesedihan gw.

Quote:Bokap :” maafin papa ya nak”
Gw:” papa gak salah, mama juga ga salah, ga ada yg salah, aku seneng papa mama jujur ma aku, aku sayang banget papa mama,aku bersukur jadi anak papa mama,”
Nyokap:” alfaarrr” (nangis makin kenceng)
Gw:” aku bersukur jadi adenya ricky (kaka gw), aku bersukur jadi kakanya ilmi (ade gw), aku bersukur bisa disini dengan apapun keadaanya,ini hidup aku, aku yg jalanin, itu sangat aku sukurin, kalian semua hidup aku, tapi aku bukan hidup kalian”


Bokap meluk gw lagi, sekarang ditambah kaka gw meluk sebelah nyokap dan ilma yang sedari tadi ternyata dipegang bibi, meluk dari sebelah nyokap.
Quote:Gw:”aku sayang kalian” (dalam hati)

*******************************

Lamunan gw terhenti oleh teriakan gini, yaya, Isal, mita, vera dan tawaan bobi
Quote:Vera:”Alfaaaarrrrr cepetaannnn!!!!” emoticon-Mad (S)
Gini : “ Oyy HOMOOOOO!!! Cepetan napa !! time is moneeeyyyyy” emoticon-Mad (S)
Yaya : “ money darimana mooo? Yang ada kita ngabisin duit hari ini !! bukan nyari duit !!” emoticon-Ngakak
Gini : “ oiyaaa!! Time is Loveeeee MOOOOOO!!!” (sambil lirik mita) emoticon-Kiss
Isal : (pake headset dan menatap tajam ke layar HP-nya)
Gini : “ni orang seius amat daritadi” emoticon-Bingung (S)

Gini mencabut headset dari HP dan terdengar suara dahsyat dari HP isal
Quote:*aiiiiiiiiii......aiiiiiiiii......kimochiii neeeee.....ikeeeeee.....ikeeeeeeee* 

Seperti itulah bunyinya emoticon-Cape d... (S)
Quote:
Gini:” wuanjiirrr... siang bolong nonton begituannnn!!!! HOMOOOOO!!!!!” emoticon-Mad (S)
Bobi:” HUAHAHAHAHAHAHAHAHAAHAHAHAHAHAHAHAHA” emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak


Vera & Mita juga tertawa cuman tertutup suaranya sama bobi “master of voice”
Quote:Gw:” iya ni gw udah beres” (sambil bawa 2 kresek makanan dan softdrink)
Gw pun keluar dari minimarket menuju mobil yang sudah selesai isi bensin di pom bensin, kita rencananya hari ini mau ke JUNGLE waterpark, buat melepas penat karena baru selesai UAS semester 3.

BERSAMBUNG.....

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers