Penglihatan Lebih ( Part 89 ) Rencana Bertemu Penjaga | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Penglihatan Lebih ( Part 89 ) Rencana Bertemu Penjaga

Cerita Campur - Rencana Bertemu Penjaga

Setelah bertarung melawan Dhika dan kawan-kawannya gue akhirnya bisa sadar juga, gue mendengar beberapa percakapan dan akhirnya gue coba buka mata gue yang sebelumnya tertutup rapat, saat gue membuka mat ague liat semua temen-temen gue termasuk nanda dan tiara duduk di sebelah gue semuanya. Gue langsung pegang tangan tiara yang saat itu duduk tepat di sebelah gue.




“ehhhh kamu udah bangun” kata tiara
“sadar juga si tai akhirnya” kata si dimas
“emang gue kenapa?” kata gue
“lo banyakan ngelindurnya anjing” kata dimas
“oh iya? Mungkin gue lelah” kata gue
“udah pasti itu sih yang, tar dulu aku buatin teh anget” kata tiara berdiri keluar kamar
“wil makasih ya udah mau bantu gue” kata nanda
“kalem sih, namanya keluarga saling bantu” kata gue
“oh ya, btw tuh mbah bram masih di badan lu” kata martin
“oh iya ya gue baru inget, mbah bram, keluar aja saya udah tidak apa-apa mbah” kata gue
“pulihkan saja dulu dek, saya akan di badan dek wildan dulu sementara” kata mbah bram
“udah mbah gpp keluar gih, saya baik baik aja ini saya masih bisa ngomong sama melek kan” kata gue
“baik kalau begitu dek, jika butuh bantuan tenaga saya akan masuk kembali dek” kata mbah bram
“iya mbah, iyaaaa dah mbah keluar dulu” kata gue
“baik dek” keluar dari badan gue juga akhirnya
“oh ya sekarang hari apa tin?” kata gue
“gatau udah 20 tahun lu pingsan” kata martin
“bokis banget anjing” kata gue
“ga usah sok lupa makanya, gue tau orang kaya lo ga bakal amnesia” kata martin
“lah kenapa begitu” kata gue
“kebanyakan dosanya, gimana mau amnesia, yang di pikirin itu mulu hahaha” kata martin
“heh udah udah, wil lo mau makan apa? Lo belum makan” kata nanda
“haaaaa apa aja nan, gue nurut aja gue laper” kata gue duduk di kasur
“oke tunggu sini ya” kata nanda
“emang gue mau kemana dah, ga bakal bisa lari juga” kata gue

Dan dalam waktu yang singkat, tiara masuk membawa teh anget dengan gelas jumbo, dan nanda membawa makanan ke kamar. Setelah gue makan, minum dan beristirahat sebentar gue inget ini hari sabtu malem, malem mingguan, dan yang masih jadi penasaran gue adalah “penjaga” wilayah sini yang di maksud oleh mbah yin itu siapa.

Akhirnya gue memutuskan diri gue buat kesana tapi sebelum itu gue harus ngumpuin tenaga gue balik dulu, gue langsung melakukan meditasi, saat semuanya liat gue meditasi pada saat itu juga mulut mereka semua tertutup, gue merasakan mbah yin, mbah bram dan nyai lim yang ikut meditasi sama gue. Singkatnya entah berapa lama gue meditasi dinginnya udara di puncak bisa buat gue keringetan basah dan buat badan gue seger lagi dengan cepat.

“meditasinya udah wil?” kata dimas
“yooo udah nih” kata gue
“gila mandi besar kan si wildan nih” kata martin
“hahaha keringetan lu bilang mandi besar, boleh juga” kata gue
“ishhhh baunya” kata tiara
“mana ada keringet hasil meditasi bau, kamu kira aku jogging” kata gue toyor kepalanya
“hahhaa yaudah mandi gih sana” kata tiara
“gamau mandiin nih?” kata gue
“ogahhhhh, udah sana ahhhh” kata tiara ngedorong badan gue ke luar kasur

Gue ambil baju gue dari tas dan menuju kamarmandi, gue liat mbah bram, mbah yin dan nyai lim masih melakukan meditasi dan belum selesai, harusnya bentar lagi beres sih mereka. Gue mandi dengan kecepatan….. siput, yapp satu jam gue bersih bersih badan gue yang males ini buat mandi jam segini, untung aja ada air panas, kalau engga ogah setengah mati gue. 

Setelah mandi gue langsung ngomong tentang usul gue buat ke atas.

“ke atas yuk” kata gue
“mau ngapain lagi kampret” kata dimas
“mau cek yang katanya ‘penjaga’ di sini, yang di bilang mbah yin gue penasaran” kata gue
“lu baru sembuh ga usah macem-macem” kata dimas
“yaelah, gue udah sehat nih” kata gue loncat-loncat
“mulai kan wildan si batu keluar” kata dimas
“yaudah gini kalau gue kenapa-napa tinggal aja ga usah di tolongin” kata gue
“nah gue demen wildan yang ini” kata dimas
“tapi penasaran juga sih gue, ayolah” kata martin
“coba cek di luar rame ga, kalau masih rame nanti agak maleman lagi” kata gue
“wait gue cek dulu” kata martin keluar kamar
“ihhh kamu serius yank?” kata tiara
“yoiiiiii” kata gue 
“wildan kalau udah ada maunya emang susah deh” kata nanda
“nah itu dia kan dia emang batu” kata tiara
“….” Gue naikin alis gue sebelah
“kan mulai pasang muka tengil” kata tiara ngelempar bantal
“ngelempar bantal, mana sakit, piso kek gitu” kata gue
“…” tiara ngambil garpu yang ada di piring gue tadi
“ehhhhhh…. Iya iya ampun” kata gue
“yaudah gue ikut dah” kata nanda
“ya gue juga ikutlah kalau begini ceritanya” kata tiara
“masih rame wil tunggu maleman lagi, katanya 30 menit lagi kelar acaranya” kata martin
“oke deh, oh ya yank kamu udah ga panas?” kata gue
“udah engga nih bisa lempar kamu pake piring kalo mau” kata tiara
“oke dia udah sehat” kata gue

Gue liat ‘temen-temen’ gue selesai meditasinya dan gue liat aura mereka kembali sempurna.

“udah meditasinya?” kata gue ke mbah yin
“udah dek, kami sudah selesai” kata mbah yin
“nanti temenin kita ke atas ya, saya mau liat yang mbah yin bilang” kata gue
“baik dek” kata mbah yin
“sipppppp, mbah bram sama nyai lim siap kan?” kata gue
“siap dek” kata mbah bram dan nyai lim
“okehhhh kalau gitu kita tunggu waktunya aja” kata gue

Sambil menunggu, kita semua ngobrolin hal aneh-aneh dan membicarakan nasib si dhika sedikit dan akhirnya kita sepakat kalau kita ga peduli, kasian amat lu dhika dhika. Gue ngasih sedikit arahan buat keatas nantinya dan dimas, martin dan nanda penasaran sama 2 penjaga gue sebelumnya dan dimana tiara ga tau jadi mulut nenek lampir ga beres nanya deh sampe pengang kuping gue, berdarah terus budeg, bagus kan.

Setelah menunggu beberapa lama dan martin ngecek kembali akhirnya kondisi sudah normal dan kamu melakukan aksi kita, menuju alam arwah, gak sih ga gitu main aja ke atas. Kita semua bawa perlengkapan lengkap, senter , cemilan karena di sana gelap nantinya.

“dah semuanya?” kata gue
“yooooo” kata martin
“kita mau ke atas apa mau nge ronda dah, pake segala bawa senter” kata dimas
“eh tuyul, di atas gelap lu kira mata lu kucing bisa liat dalam kegelapan” kata gue
“tau lu dim, otak lu pendek tapi jangan keliatan gitu pendeknya, bisa ga” kata martin
“eh jomblo, diem aja lu” kata dimas
“gue ajak cewe nih mau ga” kata martin
“gih-gih ajak mau bawa siapa emang?” kata gue
“wait mudah-mudahan masih melek anaknya” kata martin keluar kamar
“emang ada yang mau keluar sama dia apa” kata dimas
“ehhhh yank dia laku ga kaya lu diskonan” kata nanda
“buakakakkakaka” ketawa gue kenceng
“setan ketawa lagi” kata dimas
“masih untung ada yang mau sama lu dim” kata tiara nimpalin
“ini lagi ikutan” kata dimas
“hahahha gue ga bilang ya dim damai” kata gue
“bodo amat wil, mana si martin” kata dimas

Gue liat ‘temen-temen’ kita juga sudah siap dan sudah menunggu kita buat berangkat. Tidak lama dateng juga martin dengan seorang wanita, wait terlalu dewasa kalau gitu, seorang perempuan, wait terlalu feminism, seorang cewe, nah pas… iya martin bersama seorang cewe namanya DILA, iya mbak dila sih dia kakak kelas kita. Martin ajak kakak kelas, hebat juga nih bocah tuyul. Dila ini parasnya…. Skip lah ga usah di sebutin.
“wih mbak dila kan yang di ajak” kata gue
“hehhe halo wil” kata dila
“iya mbak” kata gue
“sehat wil? Tadi pingsan ya” kata dila
“iya mbak tapi udah sehat kok” kata gue
“kita mau kemana emang wil?” kata dila
“mau jalan malem ke atas mbak mau join?” kata gue
“ikut aja mbak lumayan nyedot udara malem seger” kata tiara
“hahaha boleh boleh tapi jangan tinggalin ya, aku takut” kata dila
“iya mbak nanti mbak dila sama aku aja” kata nanda
“lahhhh gue sama siapa dong” kata dimas
“kamu sendiri aja udah gede kan” kata nanda
“beuhhh emang jahat asli jahat” kata dimas
“nasib lu jelek dim, nih mbak senternya” kata gue memberikan satu senter
“ehhh makasih wil” kata dila
“ayo mbak kita jalan” kata tiara narik mbak dila
“lahhhh gue juga di tinggal kan kampret” kata gue
“jadi yang nasibnya buruk siapa?” kata dimas
“kita para cowo sedih ya” kata martin
“ga sih ga sedih, lu doang yang sedih kalo gitu” kata gue jalan keluar kamar
“tau siapa yang sedih sih, cuman sial doang, makanya jangan jomblo” kata dimas
“SETAN” kata martin keluar kamar juga

Kita ber enam keluar dari villa dan menuju ke atas, kita bilangnya mau jalan-jalan malem, padahal mau liat setan sih, tau deh dila bisa liat apa engga, kayaknya sih engga jadi bakalan berisik dah. Dalam perjalanan gelap ga ada pencahayaan sedikitpun kecuali lampu dari rumah warga itu sendiri, tapi kita menikmati perjalanan dan dinginnya udara disana. ‘temen’ gue berada di depan dan ‘temen’ dimas dan martin berada di belakang dan di samping seperti membuat pertahanan.

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    1 comment:

     

    Google+ Followers