Penglihatan Lebih ( Part 76 ) Waktu Yang Tepat | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Penglihatan Lebih ( Part 76 ) Waktu Yang Tepat

Cerita Campur - Waktu Yang Tepat

Sama seperti mimpi yang terjadi dimana gue tidur sebelumnya, mbah yin tunduk ke gue dan gue elus dia serta ada 2 teman lagi di sebelah gue, setelah itu gue duduk di ruang tengah mbah yin duduk di depan gue dan yang lain di samping mbah yin.



“mbah kenapa tadi nunduk ke saya mbah? Tumben amat” kata gue
“nanti dek wildan akan tahu sendiri kenapa saya nunduk ke dek wildan” kata mbah yin
“emang ada apaan sih? Mbah bram sama nyai lim tau?” kata gue
“tidak dek saya tidak tahu sama sekali” kata nyai lim
“sepertinya sudah saatnya dek” kata mbah bram
“saatnya apaan?” kata gue
“saatnya dimana dek wildan di temani oleh mbah yin karena dek wildan pun sudah memiliki kemampuan yang lebih” kata mbah bram
“emang iya mbah?” kata gue
“bias di bilang begitu dek nanti ada yang menjelaskan ke adek kenapa saya akan bersama dek wildan” kata mbah yin
“ahhhh tau deh, laper jadinya” kata gue 

Nyokap sama uwa gue ngobrol ngobrol ke dapur kayaknya mau buat makanan soalnya udah ada suara minyak panas, dan saat nyokap sama uwa jalan ke dapur mereka liat gue senyum-senyum ga jelas, lagi duduk tenang di ruang tengah tiba-tiba gue mendapatkan pesan dari si dimas.

“wil” kata dimas
“apaan manggil singkat bener kalo mau cerita ya cerita aja, saying pulsa” kata gue
“yaelah pelit amat sama pulsa ada kabar bagus” kata dimas
“apaan? Lu nambah ganteng? Biasa” kata gue
“yeeee bukan itu tebak apaan?” kata dimas
“gue males nebak ga penting gue cape” kata gue
“ah elo anjing banget, gue bakal punya ‘temen’ lagi sama ular tapi cowo” kata dimas
“lah tunggu, dapet temen lagi? Serius?” kata gue
“iya seriusan gue dapet temen lagi namanya mbah bin” kata dimas
“lah kalo gitu barengan dong” kata gue
“barengan apa?” kata dimas
“gue di kasih temen lagi satu lagi” kata gue
“ahhh tai ga adil, masa lu 3 gue 2” kata dimas
“lo masih lemah makanya gitu” kata gue
“tai, emang lu dapet siapa” kata dimas
“menurut lo?” kata gue
“gue bukan dukun jadi gue gatau, siapa” kata dimas
“mbah yin, siapa lagi yang pernah perang lawan lo” kata gue
“anjir lu dapet dia, yakin lo kuat?” kata dimas
“nah itu juga pertanyaan gue” kata gue
“kalo sampe iya, sumpah udah paling keren deh” kata dimas
“mudah-mudahan, eh martin gimana?” kata gue
“nah gue belom kontak dia” kata dimas
“coba dah lu kontak dia sms kek telfon kek pulsa gue tipis” kata gue
“ga modal lo anjing, yaudah nanti gue kabarin” kata dimas

Padahal pulsa gue banyak,sekali beli waktu itu pasti 100k, dan ga mungkin banget buat pulsa sebanyak itu abis cuman buat smsan doing, biar dimas ada kerjaan aja kali ya emang gue jahat banget sih orangnya pelit. Setelah merenung beberapa saat apa gue kuat sama mbah yin atau engga, dari pada gue mikirin mbah yin sekarang gue baru inget kalo gue belom mandi, jadi gue memutuskan pengen mandi, gue ambil peralatan mandi gue di mobil beserta anduk (gaya gue masuk rumah udah persis banget kaya mau mandi ke wc umum, ga pake bawa gayung ya soalnya disini ada bathtub), saat mau menuju kamar mandi di lantai 2 yang dimana bias berendem gue di sapa kak annisa.

“mau mandi yah?” kata kak annisa
“ga sih mau perang” kata gue
“yeeee gitu amat” kata kak annisa
“ya ini jelas bawa anduk ampun deh kak, mau berendem mau nyantai makanya mandi di atas” kata gue
“ohhhh, jangan di kunci ya pintunya nanti aku masuk” kata kak annisa
“oke deh kak” kata gue

Ga usah pada aneh, emang dari kecil gue sama kakak gue annisa emang suka mandi bareng tapi semenjak smp kalau dia ikut berendem gue tutup mata sampai dia masuk ke bathtub juga jadi gue ga ngintip, malah kadang ber 3 sama kakak gue yang satu lagi mas bayu. Lanjut lu semua udah bayangin aneh-aneh, dasar mesum. Gue menuju kamar mandi yang gue maksud gue masuk ke kamar mandi dan menutup pintunya tanpa menguncinya, nyalain keran biar air cepet ketampung dan gue masukin sabun khusus biar banyak busa busa, gue suka busa, asal jangan mulut berbusa itu pait…… kayaknya sih ya. 

Setelah air sudah ketampung banyak dan busa sudah menumpuk gue memutuskan untuk masuk dan berendem di sana duluan, gue tenangin diri gue dan gue meremin mata gua dengan tenang, setelah beberapa menit di dalam sana, tiba-tiba pintu ke buka, siapa lagi kalau bukan kak annisa yang bilang tadi mau masuk.

“wih udah berendem aja enak nih” kata kak annisa
“eh teh, iya udah enak nih pewe bias lama” kata gue
“iya kamu di kasih beginian bisa sejam di wc” kata kak annisa menaruh barang-barangnya di satu tempat
“yaaaaa salah satu biar tenang ya begini nikmatin waktu selagi bisa kan” kata gue
“bener juga sih teteh juga suka kaya gitu” kata kak annisa yang mulai mau membuka bagian bajunya 
“tau kok teh ga usah di bahas hehehe” kata gue mulai memejamkan mat ague, gue gamau ngintip
“kalau kamu kaya gini pasti ada pikiran” kata kak annisa entah sambil ngapain, gue ga peduli
“adalah beberapa cuman ya udah mulai tenang jadi ga perlu di permasalahin” kata gue masih memejamkan mata

Tidak lama ada air yang bergelombang ke arah gue itu artinya kak annisa udah masuk ke bathtub.

“dah ga usah merem terus sok polos banget” kata kak annisa
“belom pernah liat dan belum mau” kata gue
“ahhhh masaaaaa yakin?” kata kak annisa di depan gue emang dari dada ke bawah masuk ke dalam air jadi cuman kepalanya doang yang keliatan
“beneran gamau lagian buat apa lagi banyak pikiran gini” kata gue
“masalah apa sih coba cerita, ayo cerita” kata kak annisa nendang kaki gue
“apa sih nih ah nendang nendang, ceritanya panjang kak” kata gue
“iya cerita aja disini kita masih lama loh ga sebentar” kata kak annisa
“yaudah iya” kata gue

Gue bercerita semua cerita gue mulai dari masalah yang tiara akan hadapi kedepannya, masalah martin kemarin, buat siap ngelepas tiara dan sampai masalah mbah yin saat ini, antara gue kuat dan ga kuat karena kekuatan mbah yin sendiri masih di atas gue.

“ohhhh gitu, yaudah ga usah terlalu di pikirin kamu udah ngambil langkah tepat kok buat tiara dan martin, kalau mbah yin itu jadi PR sendiri” kata kak annisa
“hah PR gimana?” kata gue
“iya dia masih di atas kamu dan kamu mau dapetin dia, nah sekarang PR nya adalah apakah kamu kuat buat nerima dia yang dimana kondisi kamu masih kaya gini, kalau kamu kuat ya kamu bakal dapetin dia malem ini kalo ga yaaaaaaaa….. kamu yang bakal sedikit kecapean buat ngimbangin dia” kata kak annisa
“iya sih bener juga, harus ya malem ini dapet mbah yin?” kata gue
“yaaaaa gatau pastinya ya, cuman mungkin emang udah waktunya buat kamu, lagian teteh percaya kamu kuat dan bisa ngimbangin siapapun yang ada di atas kamu itu kamu wil” kata kak annisa
“mudah mudahan sih” kata gue merenung lagi

Kak annisa meremin mata dan begitupun gue, saat mau meremin mata tiba-tiba mat ague tertuju pada satu objek yang bergerak yaitu setan, ada sosok cewe jalan mondar mandir di depan kaca dan bulak balik menembus tembok.

“yaelah tuh ngapain dah teh?” kata gue
“mana? Itu yang cewe?” kata kak annisa
“iya tuh mondar mandir ga jelas” kata gue
“biarin aja, dia nyariin sesuatu tapi ga dapet kali, jadi biarinin aja” kata kak annisa
“eh setan, tan tante setan” kata gue coba manggil tuh setan
“ga bakal nyaut… tuh setan emang begitu diemin aja” kata kak annisa
“dasar tuli” kata gue

Setelah itu gue pejamkan mata gue dan bersantai sejenak begitupun dengan kak annisa yang ga ada suaranya, cuman ada suara setan mondar mandir, suara kipas, dan angina kecil, mencoba menenangkan diri dalam kesunyian tiba-tiba ada bau busuk deket gue yang ga enak banget di idung gue, pas gue buka mata ternyata…..

“waaaaaaaaaaaaaaaaaa, setannnnnnnnnnnnnn” kata gue teriak

Si cewe setan yang tadi mondar mandir senyum jelek ke gue dimana bau dia busuk banget.

“hahahhahah masih aja ya kagetan sama setan” kata kak annisa
“gimana ga kaget, dari tenang tau-tau bau busuk pas buka mata ada doi” kata gue masih berusaha menjauh dari mukanya
“hahhaha dah dia suka kali sama kamu” kata kak annisa dengan tenangnya meremin mata lagi kaya ga ada yang terjadi
“ini lagi malah tidur lagi” kata gue nendang kakinya kak annisa
“yaudah sih mau di apain lagi tinggal di usir” kata kak annisa
“lu pergi ga!!!!” kata gue nunjuk muka nih setan
“hihihihihih” suara nih setan
“anjing suara lu jelek sumpah, pergi lu” kata gue nyiram dia pake air yang ada di bathtub

Ga lama nih setan hilang entah kemana cuman jadi asep doang.

“bagus pergi, lagi enak enak ganggu” kata gue
“dahhhh ga usah berisik tiduran lagi aja, teteh bentar lagi beres ya” kata kak annisa
“iya teh, wildan juga sama kok” kata gue
“lah mau kamu dulu yang keluar apa teteh?” kata kak annisa
“teteh aja, wildan belakangan soalnya kalau wildan duluan yang diri nanti teteh liat males” kata gue
“mau dong liat sekarang kaya apa” kata kak annisa
“OGAHHHHHH” kata gue
“liat yang teteh mau ga?” kata kak annisa menggoda
“OGAHHHHHHHH ASLI OGAHHHH” kata gue
“wah ga normal nih cowo” kata kak annisa
“bukan ga normal GA PENGEN liat” kata gue
“hahah, yaudah liat yang pacar kamu aja nanti ya” kata kak annisa

Setelah beberapa lama di kamar mandi akhirnya kak annisa keluar duluan pamit ke gue jelas gue tutup mata dan tidak lama setelah dia baru gue yang melanjutkan keluar bersih-bersih dan pake kaos sama celana pendek lagi. Setelah mandi, lebih tepat nya berendem sih, gue melanjutkan ke ruang makan, disana udah pada ngumpul dan kita makan malem bareng.

Setelah makan gue duduk di kamar kakak spupu gue mas bayu, gue duduk di kursi nyamannya sambil liatin ade gue main game kakak gue di computer. Lagi asik duduk santai sambil liatin ade gue main tiba-tiba ada pesan dari dimas lagi.

“wil, si martin masih proses nambah punya temen” kata dimas
“sih cewe cowo?” kata gue
“lu nanyain jenis jin kaya dapet kabar cewe hamil jing” kata dimas
“biarin sih cewe apa cowo?” kata gue
“cowo lagi mbah mbah gitu” kata dimas
“wih keren, kondisi hati?” kata gue
“nah itu baru mau bilang, dia baik baik aja kok katanya lagi deket juga sama anak cewe di sekolahan” kata dimas
“bagus lebih baik kaya gitu jadi dia lebih tenang ga mikirin icha lagi” kata gue
“iya sih, terus lu kondisi disana gimana?” kata dimas
“buruk… banyak setan masa gue lagi berendem ada setan depan muka gue” kata gue
“hahahhaha tuh setan sange kali ya sama lu” kata dimas
“anjing yang cakepan dikit napa, udah ah gue mau ngubungin tiara” kata gue
“oke deh kabarin kalao kenapa-kenapa” kata dimas
“oke bray pasti” kata gue

Setelah itu gue menghubungi tiara yang entah lagi ngapain dan disini gue tau kalau dia lagi sedikit ada pikiran dan apa lagi mamanya lagi sakit di rumah, dan ngomongin soal makrab nantinya dan dapet kabar juga kalau nanda kalau dia lagi di kejar oleh satu cowo entah siapa nanti aja gue bahas sama dimas dan yang lain pas di bogor nanti.

Setelah itu tidak lama dateng uwa gue dan mbah yin pada waktu yang bersamaan dan gue sedikit merasakan hal yang aneh sekarnag.

“wildan, boleh ngomong?” kata uwa
“apaan wa? Perasaan ga enak nih” kata gue
“hahaha ga usah khawatir, gak ini loh mbah yin” kata uwa
“kenapa wa sama mbah yin?” kata gue
“kamu siap nerima dia?” kata uwa
“haaaaaaaaa?” kata gue

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers