Penglihatan Lebih ( Part 86 ) Nanda.... Lagi | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Penglihatan Lebih ( Part 86 ) Nanda.... Lagi

Cerita Campur - Nanda.... Lagi

Setelah sesampainya di villa dan masih di selimuti oleh rasa penasaran apa yang buat ga enak hati sepanjang hari kemarin di villa seperti ada yang memperhatikan dari jauh, oh ya sosok kuat yang deket sini belum kita cek sih sosoknya seperti apa dan belum komunikasi karena malam sebelumnya cuaca juga kurang mendukung dan tentunya kondisi sih, ehem...

Subuh ini jam 4 subuh kita semua panitia di wajibkan bangun terlebih dahulu dan kumpul terlebih dahulu untuk rapat. Gue dengar alarm dari hpnya tiara yang tidur di samping gue masih di balut oleh selimut tebal dan hangat, gue bangunkan dia karena emang kita panitia.

“yank bangun heh” kata gue menggoyangkan badannya
“aaaaaa cape ngantuk” kata tiara narik badan gue 
“yehhhh malah minta bobo lagi, ayo bangun kita harus kumpul duluan” kata gue
“aaaaa lima menit lagi deh” kata tiara memeluk guling
“yeeeeeeee yaudah aku tinggal ya, udah tau nih kamar berhantu kan” kata gue
“tinggal aja kan ada mbah bram” kata tiara
“semaleman dia di luar kamar ga masuk, mana ada dia disini, dah ya aku tinggal” kata gue
“iya iyaaaaa ampun jangan tinggalin, bentar aku cuci muka dulu” kata tiara langsung bangun
“yaudah buruan ga pake lama ya” kata gue
“iya sayang” kata dia sambil mencium bibir gue

Sambil menunggu dia cuci muka gue sekali lagi menyuruh teman gue buat nyari tau ada yang ngikutin atau engga karena gue masih merasa aneh dan ga pernah tenang. Setelah menunggu sekitar beberapa menit akhirnya tiara keluar dari kamar mandi dengan bau mulut yang segar, kita berdua keluar kamar dan ternyata udah di tunggu sama 3 temen kita.

“ciyeee gimana semalem?” kata dimas
“semalem ada apaan emang?” kata gue
“sok polos lagi lu setan” kata martin

“semalem gue main horror-horroran, lu semua kan tau kamar gue paling banyak hantunya” kata gue
“ohhhh horror, gue bilangin tiara ah” kata dimas
“ehhhhhh bacot jaga” kata gue menutup mulut dimas
“lagian gamau jujur” kata dimas
“ya kali jujur, nah lu berdua?” kata gue
“gue sama nanda ga ngapain ngapain boss gue di tendang dari kasur sama dia” kata dimas
“sedihnyaaa , lo tin?” kata gue
“gue ngajak si ayu semalem, iya sih dia sama gue tidur tapi ga ngapain-ngapain yang ada dia tidur ngorok kenceng banget kan setan” kata martin
“beuhhhh itu baru mesra” kata gue
“nah lu?” kata martin
“gue.... gueee ga ngapain ngapain asli deh” kata gue
“ga ngapain-ngapain tiara happy gitu setan juga” kata dimas
“bodo amat ah udah” kata gue

Dari tadi tiara ngobrol entah apa yang di obrolin sama nanda tapi mereka nyengir-nyengir sendiri. Tidak lama kita di kumpulkan di ruangan khusus panitia iya di outdoor, dingin gila setan, biar yang lain ga denger tapi ga di luar juga kali ya. Gue, dimas sama martin malah nguap berkali-kali sedangkan 2 cewe ini memperhatikan dengan jelas, apa juga yang mau di dengerin ogah gue mah. Cukup lama pencarian dari hasil temen gue masih tidak membuahkan hasil, asli gue masih penasaran.

“gue penasaran kenapa kaya ada yang ngeliatin ya” kata gue
“nah itu juga yang gue bilang semalem kan” kata martin
“kemarin gue ga rasain apa-apa tapi sekarang gue udah ngerasain sesuatu tapi dari jauh sih inimah” kata dimas
“mungkin ga sih kalo si cowo itu” kata gue
“siapa? Si anjing?” kata dimas
“dhika?” kata martin
“siapa lagi monyong” kata dimas
“ohhh gatau juga ya kaya ada warning aja sih inimah” kata martin
“pokoknya kita ati ati aja deh feeling gue ga enak” kata gue
“dah ah dari pada mikirin beginian mendingan tidur kalau udah beres” kata dimas
“gue juga pengennya gitu nyet” kata gue

Setelah sekitar sejam kita rapat, kita semua ibadah subuh, setelah ibadah bukannya buat mata jadi seger malah jadi ngantuk ya, gue akhirnya memutuskan buat tidur di kamar lagi selimutan, di puncak dingin pak, gue mana kuat dingin lama-lama. Tidak lama ternyata ada tangan yang merangkul di leher gue, ternyata tiara, dia senyum ke gue dan cium pipi gue, gue pejamkan mata gue lagi terus gue bener-bener tidur gue ngatuk berat. 

Setelah tidur cukup lama gue terbangun dan ternyata sudah ada matahari yang masuk kedalam kamar gue dan itu menyebalkan gue benci matahari buat mata gue sakit. Gue keluar kamar dan ternyata udah rame, gue bangun telat ga ada yang marahin gue ya, padahal gue panitia, ga ada juga yang berani marahin gue. Gue selaku bagian keamanan tenang aja ngemil sana sini jelas jelas bukan waktunya makan gue malah cuek, ya gue laper belom makan pagi bodo amat ah. Akhirnya gue dapet kerjaan buat ngambil nasi kotak di bawah sana keluar villa, karena makin sibuk sana sini, gue liatpun tiara sibuk sana sini ga bisa diem badannya kaya boneka energizer keren juga mana lincah lagi tuh anak. Gue minta bantuan 2 temen gue yang ‘pinter’ ini buat bantuin gue angkat angkat.

“heh mending lu berdua bantuin gue angkut makanan yu di bawah” kata gue
“asli gue mager keluar udah enak ini di bawah pohon” kata dimas
“malesan amat sih lu, sekalian kita cek siapa dan apa yang buat gue ga enak” kata gue
“hemmm ada baiknya juga keluar bosen gue disini” kata martin
“yaelah kampret masa gue di tinggal, yaudah gue ikut” kata dimas
“nah gitu dong kan enak” kata gue

Gue, dimas dan martin akhirnya masuk ke mobil dan ngambil makanan di bawah sana yang udah di pesen, dari villa ke jalan besar ga terlalu jauh cuman sekitar 200M doang, keluar dari gang ini kita bisa liat banyak kendaraan kesana dan kesini mending bawa kendaraannya pada waras, ini engga waras. Tidak jauh dari gang masuk ke villa kita sampai di sebuah tempat makan dan ternyata sudah banyak kotak disana menumpuk, kita masukin semua ke dalem mobil dan jujur bau makanannya masih inget banget, ayam goyengggg enyak. 

Lagi masuk masukin makanan ke dalem mobil tiba-tiba nanda nelf gue.

“ada apa nan? Gue lagi ngambil makanan kan” kata gue
“tiara pingsan wil dia jatuh gitu aja tadi” kata nanda
“lahhhh kok bisa?” kata gue
“ya gue gatau dia pingsan tiba-tiba ini ga bangun-bangun” kata nanda
“yaudah yaudah gue bakal cepetan kesana deh ya” kata gue
“oke deh cepet ya” kata nanda
“yoooo” kata gue menutup telf

Setelah gue tutup telfon dari nanda gue langsung mempercepat gerakan gue buat masukin semua makanan yang ada buat di bawa.

“buset buru-buru amat, ada apaan sih?” kata dimas
“tadi cewe lo nelf gue” kata gue
“terus?” kata dimas
“tiara pingsan tiba-tiba” kata gue
“lahhhh bisa gitu” kata martin
“tiara pingsan? Baru kali ini gue denger dia pingsan tiba-tiba” kata dimas
“makanya ini gue cepetinlah, gue di suruh balik sama nanda cepet-cepet” kata gue
“yaudah iya iya cepetin dah” kata dimas

Setelah semua makanan ke angkut ke dalam mobil ini kita semua kembali ke villa dengan cepat dan sesampainya disana bener aja kalau tiara pingsan dan sudah di baringin di kamar gue, dia di temenin sama nanda dan sudah sadar walau agak pucet mukanya sih, serem. 

“yank kenapa kamu bisa pingsan dah” kata gue
“gatau kenapa tiba-tiba gelap aja” kata tiara
“badan kamu panas ga?” kata gue pegang kepalanya. “hemmmmm bagus ya ini sih anget yank dah lu tiduran aja dah lu kecapean” 
“aku gapapa yank beneran deh” kata tiara berusaha bangun
“ehhhhhh gak gak lu tiduran cukup ya” kata gue dorong kepalanya lagi buat tidur “nanda gue titip tiara dulu ya kalo kenapa-napa bilang gue urus dulu yang di luar” kata gue
“oke deh wil, kalem gue jagain” kata nanda
“sippp gue keluar dulu” kata gue

Gue keluar kamar dan ternyata dimas nganterin nasi 5 kotak buat kita ber lima, tumben amat dia perhatian sama kita, sakit jiwa nih anak gue rasa kan. Akhirnya gue backup kerjaan dua bocah yang ada di kamar, nanda sama tiara, oke gue kurang kerjaan kenapa gue harus backup ya. Lagi mau makan bareng tiba-tiba dari arah pojok ruangan ada yang ke surupan, dan ini bukan satu orang tapi langsung tiga mana cewe semua.

“nah tuh siapa yang mau urus?” kata gue
“ogah gueeeee biarin aja” kata dimas
“gue juga ogah sih” kata martin
“yaudah diemin aja kali ya” kata gue
“hooh” kata martin

Perasaan gue makin ga enak makin kesini, ngerasa aneh aja, akhirnya gue suruh 2 jin gue buat nemenin 2 bocah di kamar.

“mbah bram, nyai lim” kta gue
“iya dek” kata mereka
“bisa ga kalian nemenin nanda sama tiara di kamar, saya takut kenapa napa sama mereka” kata gue
“baik dek” kata mbah bram langsung pegi
“dek wildan” kata nyai lim
“ada apa nyai” kata gue
“lebih baik dek wildan lebih berhati-hati kali ini perasaan saya tidak enak dan baru kali ini ga stabil dek” kata nyai lim
“oke nyai, itu juga yanng saya rasain ada sedikit rasa aneh selama kita disini, nyai tolong jagain mereka berdua dulu ya jangan sampai ada yang ganggu” kata gue
“baik dek wildan” nyai lim pun pergi dari hadapan gue

Acara makrab di villa tetap berjalan seperti biasa dengan pakai acara kesurupan segala, ada poconglah, kuntilanak lah, apalah ga ada setan yang lebih sereman dikit apa ya, yang mirip muka gue gitu setannya nah itu baru serem ogah gue lawannya soalnya gue gamau ngerusak muka manis gue walau duplikatnya gitu sih, skip. Agar acara tetap berjalan seperti biasa akhirnya kita netralin aja deh tuh yang kesurupan dan di ungsikan ke kamar atas biar istirahat yang kesurupan tadi. Setelah itu kita semua kembali makan seperti biasa, sebelum panitia makan kita pastikan dulu nih peserta aman dari gangguan lagi, cape emang ya.

“dimas, suruh temen lu jagain rumah peserta dah, mulai banyak yang ke arah sini, dari pada kita cape bulak balik buat netralin.” Kata gue
“haaaa kenapa ga kepikirannya dari tadi kampret” kata dimas
“lah lu sendiri masa apa-apa mesti nunggu komando dari gue sih” kata gue
“mana kepikiran juga sama gue dari tadi” kata dimas
“lo juga tin, ah elah” kata gue
“hehehe iya lupa gue ya, oh ya mbah yin dimana?” kata martin nyariin
“dia di luar dari tadi, sekalian nemuin penjaga yang katanya kuat itu di atas” kata gue
“ohhh yang di atas, kita belum kesana ya” kata martin
“nanti deh beres acara kelar aja kali ya” kata gue
“iya dah, bener” kata martin
“dah suruh temen-temen yang ada jagain kandang kita dulu dah” kata gue
“di bilang kandang lagi emang edan” kata dimas
“bodo amat, biar cepet dah” kata gue

Setelah acara makan para peserta selesai saatnya panitia makan dan gue memilih tidur lagi sesudah makan, gue agak ngantuk sedikit soalnya. Kita bertiga masuk kamar gue buat makan, panitia emang harus ngumpet sedikit makannya karena makanannya beda sama peserta.

“nan, tiara udah makan?” kata gue kata gue liat tiara pules
“udah udah tadi kita makan duluan, sorry ya” kata nanda
“ya gapapa lagi namanya juga lagi sakit jadi biarin aja sih” kata gue
“mana makanan gue” kata dimas
“tuh di pojok ada tuh” kata nanda
“asli gue laper banget” kata dimas
“makanan mulu perut kentung” kata martin
“tau temennya lagi sakit juga ya, makanan mulu lu” kata gue
“biarin gue laper gue pengen makan” kata dimas
“oh ya nan dia udah minum obat tadi?” kata gue
“udah sih udah minum tapi buat malem nanti udah ga ada abis” kata nanda
“iya sih gue cuman bawa satu tadi” kata gue
“yaudah will, ga usah khawatir nanti malem lu jaga aja tiara kita bertiga beli obat buat tiara dah kan di bawah sini ada apotek” kata martin
“beneran gapapa?” kata gue
“kalem sih gapapa tenang deket juga jalan kaki nyampe” kata martin
“iya bener wil nanti gantian lu jaga kita keluar” kata nanda
“oke deh makasih ya” kata gue
“duit jalan ya jangan lupa” kata dimas
“duit lu banyak aja masih jadi mata duitan lu” kata gue
“bodo amat biar gue tetep jadi kaya” kata dimas
“setan” kata gue

Sore itu kita hampir seharian di kamar gue ngobrol bareng dll, tapi gue ngantuk jadi gue tidurin badan gue sebentar, langsung aja gue pules ga pake aba-aba, gue emang pelor kalau soal tidur. Saat di mimpi gue berada di tempat yang terang dan gelap, oke setengah terang dan setengah gelap ada dua sisi. Gue berdiri di tengah-tengahnya dan disana ada eyang dan eyang gue, iya eyangers. Mereka berdua nyamperin gue dengan jalan perlahan.

“akhirnya dateng juga kamu kesini” kata E1
“iya dari tadi ngantuk ga tahan jadi tidur deh” kata gue
“iya itu kita yang ngasih, kita mau ngasih kamu petunjuk” kata E2
“hah petunjuk apaan?” kata gue
“selama kamu disini kamu merasa tidak enak kan?” kata E1
“iya yang” kata gue
“nah kita mau ngasih tau, bakal ada sedikit cobaan buat kamu dan itu lawan kamu” kata E1
“hah? Maksudnya?” kata gue
“iya ada lawan yang bisa di bilang sebanding sama kamu tapi dia cukup berbahaya” kata E2
“terus? Kan ada mbah yin” kata gue
“sebenarnya masih kurang untuk mbah yin sekalipun” kata E2
“lah yang wildan pegang paling kuat cuman dia doang yang” kata gue
“ada 2 sosok lagi yang sebenernya kuat dan kamu belum pernah menggunakannya sekalipun” kata E2
“sosok kuat? 2? Siapa aja namanya kok aku gatau?” kata gue
“kamu sebelumnya belum tau, dan sama kita di kasih tau sekarang karena kamu membutuhkannya” kata E1
“ada 2? Siapa aja?” kata gue
“nanti kamu akan tau ketika kamu tau cara memanggilnya” kata E1
“ya gimana mau manggil namanya aja gatau” kata gue
“sosok ini adalah laki laki dan perempuan yang kuat, salah satu terkuat di tanah jawa” kata E1
“iya namanya siapa eyangggggg” kata gue
“nanti kamu tau sendiri, satu-satu dari kami dan nanti kamu akan tau” kata E2
“dari tanah jawa? Dari mama dong, bukan dari papa?” kata gue
“buat dari papa kamu sepertinya belum saatnya, ini dari tanah jawa dan kamu akan tahu nanti siapa dan seperti apa” kata E2
“haaaa kenapa jadi teka teki gini ya” kata gue
“dah sama kita tinggal dulu ya, semoga kamu beruntung menggunakannya kami titipkan” kata E1 tersenyum
“tapi eyang wildan belum tau namanya” kata gue
“sudah kamu saatnya bangun” kata E2 tersenyum sambil mendorong gue

Ketika di dorong seketika guepun terbangun dan ternyata sudah sore pake banget, gue bangun dari tempat tidur dan gue masih merasakan hal aneh itu dan kepikiran kata eyang tadi, siapa ya? Jadi penasaran. Akhirnya gue bangun dan menuju kamar mandi, gue cuci muka gue, gue cek tiara badannya masih panas, akhirnya gue keluar kamar dan gue cek kamar sebelah, dimas dan martin ga ada di tempat, begitupun nanda sepertinya lagi beli obat seperti kata mereka sebelumnya.
Gue buat kopi dan gue duduk di depan vila sambil menikmati suasana sekitar situ, gue sendirian bener bener, mbah bram dan nyai lim berada di kamar dan mbah yin sedang berjaga di belakang villa. Setelah menungu beberapa lama, gue mau ke dalem, mau cek ke adaan tiara gue agak khawatir tapi cuek juga aneh kan, pas gue mau ke dalem, tiba-tiba gue denger suara pager terbuka keras, dan ternyata 2 temen gue dimas sama martin berlari ke arah gue.

"Wil wil bentar" kata Dimas ngos ngosan
"apaan sih lu berdua kenapa" kata gue
"itu itu si nanda wil" kata martin
"iya iya nanda kenapa napas dulu kenapa sih" kata ane
"dia di bawa sama orang yang kemarin kita temuin di bawa kabur, gue ga bisa ngejar" kata Dimas
"iya dia bawa pake mobil ga bisa ngejar dan gatau kemana" kata martin
"ah anjing gimana sih lu berdua, Temen lu berdua ga kuat apa" kata gue
"anjing kuat banget sumpah liat Nyai Gun sama Mbah kim sampe lemes gitu" kata dimas ngasih tunjuk
"iya temen gue juga Mbah gue udah luka" kata martin ngasih tunjuk
"ah tailah lu berdua ayo dah gerak" kata ane siap siap
"sorry ya wil sorry ngerepotin gue bingung" kata dimas ngosngosan bingung
"sorry juga gue ga bisa bantu, asli ga kuat" kata martin
"iya iya udah kalem kalem tenangin diri lu semua dah ayo berangkat, Mbah Bram Nyai lim ayo berangkat" kata gue bergegas 
"Baik dek Wildan " kata Mbah Bram dan Nyai lim
"ke arah mana tadi" kata gue
"kesana wil kesana" kata dimas
"yaudah yu naik mobil gue cepet" kata gue buka mobil
"iya ayo dah" kata martin

Kita bertiga jalan secepat mungkin jalanan sudah mulai kosong matahari udah mau terbenam jam 5.30 gue gatau masih kekejar apa engga..




"Mbah Bram kan tau nanda kan?" kata ane ke Mbah Bram
"Tau dek" kata Mbah Bram
"Coba cari Mbah kita sambil jalan nanti kasih tau ke kita" kata gue
"Baik Dek" kata Mbah Bram menghilang
"Nyai lim disini aja sama saya ya, jaga-jaga kalau di jalan ada apa-apa" kata gue
"Baik dek Wildan" kata Nyai lim
“mbah yin tolong jaga tiara di kamar, tapi pas saya butuh tolong cepat datang ya” kata gue dalam hati
“baik dek” kata mbah yin dalam hati gue.
“kenapa harus NANDA LAGI sih, aduh aduh, sasaran empuk terus” kata gue sambil coba ngejar dan cari sana sini entah kemana.
“ya sorry gue mana tau, lagian sumpah si anjing ternyata bener kuat juga kampret” kata dimas
“gimana kalau lu waktu itu maju sendirian dim, mati kali lu” kata martin
“dah yang penting kita beresin nanda dulu” kata gue

Nanda lagi-nanda lagi, oke gue lagi yang gerak gapapa lah, cape cape dikit. Gue pun coba ngebut tapi percuma ngbut di puncak, gimana bisa..... yang tau sejarah puncak kaya apa pasti tau apa lagi ini sabtu, wahhhhh welldone. Jadi ya sabar aja merayap sambil nunggu kabar mbah bram.

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers