Penglihatan Lebih ( Part 85 ) Pengalaman Pertama | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Penglihatan Lebih ( Part 85 ) Pengalaman Pertama

Cerita Campur - Pengalaman Pertama 

Hari ini hari jum’at, sekolah? Harusnya sih cuman untuk kita semua pengecualian jadi di liburkan alias di dispen dari sekolah, baiknya kan. Subuh ini gue bangun gue seperti biasa melakukan ritual pagi beserta mandi dan gue bawa beberapa barang gue ke bawah untuk di bawa ke rumah dimas, pagi ini gue males makan gue jadi gue langsung siap siap pergi aja makannya nanti di rumah dimas aja kayaknya atau di jalan sekalian, seperti biasa ada nyokap sama bokap diruang keluarga duduk bareng ketawa-ketawa (udah akur, kucing kali) niat gue sekalian pamit bareng berangkat kerjanya papa jadi sekalian.




“mah mau ke rumah dimas” kata gue
“rajin amat subuh gini” kata mama
“iya ma mau nongkrong dulu soalnya jadi subuh gini” kata gue
“jadi di puncak ya?” kata mama
“hemmm” kata gue sambil pake kaos kaki
“nih uang ongkosnya beserta kunci mobilnya” kata mama
“haaaaa?” kata gue
“kenapa hah?” kata mama
“kunci mobil buat apaan? Kan udah ada mobilnya dimas” kata gue
“kalian ber 5 barang banyak, mau pake sedan? Kasian sempit sempitan dah nih bawa” kata mama
“serius pah?” kata gue
“iya udah bawa udah di servis juga udah enak tuh” kata papa
“tumben baik, ada apa apa nih, bahayaaa......” kata gue masukin kaki ke dalam sepatu (gue ga pernah di iket)
“malah tumben,dah ati ati, bensin udah full, udah di servis udah enak tuh” kata mama
“okay mam, pergi dulu ya mah pah, dadahhhh” kata gue
“ati ati heh” kata papa
“siappppp” kata gue

Gue masukan tas gue ke kursi belakang mobil, dan gue keluarin mobil dari garasi yang cukup sempit ini (udah gue nyalain kok mobilnya tenang), setelah mobilnya berjalan mundur keluar garasi, gue lanjutkan jalan ke rumah tiara jemput pacar gue buat ke rumah dimas, tumben juga kan nyokap bokap baik minjemin mobilnya, biasanya? Mana boleh, sampe dewa zeus turun ke bumi bentuknya berubah jadi ondel-ondel juga ga bakalan boleh. Pake mobil emang gue agak lebih sabar di banding pake motor, 25 menit sampai rumahnya tiara, gue parkirin mobil di depan rumahnya lalu gue masuk ke dalem rumahnya buat pamit sama orang tuanya.

“pagi pak” kata gue
“oh ya pagi will, masuk ayo” kata bokapnya
“mau jemput tiara pak” kata gue
“iya dia lagi siap siap juga di dalem, pake mobil? Tumben” kata bokapnya
“nah itu juga pak yang saya bilang di rumah tumben itu hehe, mau berangkat kerja juga ya pak?” kata gue
“iya nih, papa di rumah udah berangkat?” kata bokapnya
“tadi sih belum pak cuman kalau sekarang kayaknya udah pak” kata gue
“hemmm papa mama di rumah sehat ya?” kata bokapnya
“alhamdulillah sehat pak” kata gue
“kedalem yuk sekalian mau pamit kerja nih” kata bokapnya
“okey pak” kata gue

Gue dan papanya tiara masuk ke dalem rumah, tiara, kakaknya dan mamanya sama seperti gue di rumah salim ke papanya sebagai kepala rumah tangga untuk mencari nafkah, contoh yang baik. Setelah bokapnya pergi gue, tiara dan kakaknya ke kamar tiara, gatau juga kenapa kakaknya ngekor sampai kamarnya tiara ga punya kerjaan kali ya.

“kakak ngapain disini?” kata tiara
“emang mau ngomong sama wildan yehhhh” kata kakaknya
“ishhhhh udah sama keluar ga ada kerjaan apa, siap siap buat kuliah sana” kata tiara
“dihhhh jahat banget, bentar doang” kata kakaknya
“hahah udah biarin aja yank, beneran sebentar kok dia” kata gue
“nah denger tuh” kata kakaknya
“tau ah terserah kamu” kata tiara lanjut membereskan barang barangnya
“wil jagain ade gue ya, awas lu ade gue kenapa napa” kata kakaknya
“iya iya kak tenang aja pokoknya aman sih” kata gue
“bener ya aman, pokoknya awas kalau kenapa napa” kata kakaknya
“iya kak hahahah” kata gue
“kalian udah pernah ciuman ya” kata kakaknya
“KAKAK!!!!! Apaan sih udah keluar sana ahhhhhhh” kata tiara mendorong kakaknya yang besar juga badannya
“ihhhh kakak kan nanya doang” kata kakaknya
“nanya nya ga sopan udah keluar sana” kata tiara
“kakak belum beres yehhh” kata kakaknya
“MAMAAAAAAAAA!!!!!!” jurus andalan tiara
“KAKAKKKKK JANGAN GANGGU ADENYA” kata mamanya tiara
“ishhh tukang ngadu, awas ya jagain ade gue” kata kakaknya ngedip
“siap kak hahahah” kata gue ngacungin jempol
“ihhh kakak aku rese banget ya, maafin ya, kamu pake mobil?” kata tiara
“iya pake mobil” kata gue
“tumben banget hehehhe udah sarapan?” kata tiara
“belomlah, udah mau ngobrol mau berangkat nih” kata gue
“iya iya bentar” kata tiara sambil pake kaos kaki, kali ini kita semua pake baju bebas kok
“dah nih?” kata gue nunjuk tas
“iya udah mau bawain emang?” kata tiara
“gamau? Yaudah” kata gue nurunin tasnya lagi
“ehhhh iya iya mau ihhh ngambekan” kata tiara
“lagian ngeselin” kata gue
“iya iya deh ah” kata tiara

Sebelum keluar kamar tiara cium bibir gue cukup lama dengan bermain sedikit di bagian mulut, normally lah ya. Tidak lama ada suara dari arah pintu.
“cieeeeee ketawan” kata kakaknya yang keliatan kepalanya doang
“KAKAKKKKKKKKKK” kata tiara ngambil bantal terus di lempar ke arah pintu
“BRAKKKKK” suara bantal yang kena pintu kenceng juga lemparannya
“ishhh kakak tuh tukang intip” kata tiara
“Dah ah yu keluar” kata gue

Kita berdua keluar kamar dan pamit sama kakaknya tiara yang senyum senyum ke arah kita terus pamit ke mamanya, dengan bergegas gue lanjutin jalan ke arah rumah dimas dengan cepat, sekitar 30 atau 40 menit gue sampai di depan rumah dimas, gue masukin ke halaman rumahnya dimas sebelum mobilnya keluar dari garasi, disana udah ada martin juga disana yang nunggu.

“si kampret baru dateng lama ternyata pake mobil, lu ngapain pake mobil lagi” kata dimas
“di suruh bokap gue pake mobil yang gedean” kata gue kita salaman sepert biasanya
“bener juga sih agak empet kalo ber lima pake sedan kata martin
“terimakasih ada yang mengerti” kata gue
“kan bener kata aku, kalau wildan pasti bawa mobil makanya dia lama” kata nanda
“iya dah terserah lo” kata dimas
“dah dari pada ngobrol mending masukin barang barang ke bagasi belakang susun” kata gue buka bagasi belakang yang tidak terlalu besar ini

Kita semua bongkar muatan dari mobilnya dimas, bokap nyokapnya udah pergi juga jadi tinggal kita di rumahnya bersama pembantu dan satu supir. Setelah menyusun tas kedalam bagasi mobil, dan menaruh beberapa barang sepele di kursi paling belakang kita semua jalan menuju sekolahan dimana tempat kumpul semuanya, gue sebagai supir (oke pantes) yang baik dan benar kesabaran gue di uji di jalanan kota hujan yang padat ini. 

Setelah sampai sekolahan, gue dan yang lain kumpul dan absen satu persatu agar dihitung berapa orang yang ikut dan kita sebagai panitia, siap siap ga tidur sorry maksud gue pengurus, DAMNNN.... Setelah di absen satu persatu lalu kita semua jalan beriringan lebih tepatnya konvoi yang mobil di jagain sama motor yang banyak ini mobil cuman 3 biji motornya sampe ada 15 sampe kali ya lupa lupa inget. 

Karena macet menuju puncak ga ketolong akhirnya gue kasih komando kesalah satu yang naik motor buat duluan beberapa orang buat bukain villanya takut dikira ga jadi kalau nungguin mobil, jadi beberapa motor duluan ke arah villa yang lain sabar nungguin mobil buat ngarahin ke arah villa karena jujur gue sendiri gatau. Setelah sekitar 2 jam di perjalanan akhirnya sampai juga di vila agak masuk ke dalem sih dari jalan utama cuman ga masalah, masih ke handle. Setelah itu kita semua turun dari mobil dulu terus ngecek villa dulu gue sendiri belum liat kaya apa.

“wih wil banyak isinya seru” kata martin
“hehehe lumayan buat jadi ajang horror kan” kata gue
“nah bener tuh jail yuk malem ini” kata dimas
“siapa takut” kata gue
“hehhhh mau jailin anak orang ya, jangan aneh aneh” kata tiara
“dihhhh emang kenapa” kata gue berbisik
“pada jantungan gimana” kata tiara
“deket sini ada RS Khusus jantung sih” kata dimas
“nah tuh denger kan” kata gue
“ga usah aneh aneh dulu nih malem pertama kita disini sampai senin ya” kata nanda
“oke berarti besok malem” kata gue
“deallll” kata martin sama dimas
“dasar cowok susah di omongin” kata nanda

Setelah itu kita cek kamar punya kita gue sama tiara, nanda sama dimas, martin sama.... dia sedih sih sebenernya, sendirian tapi gatau kalau ada yang join dia, martin pinter nego sama ketua bulutangkisnya.

“wil nih kunci kamar lu, awa ya jangan sampe ada ribut ribut ga enak” kata doi
“gue ngerti maksud lu nyet kagalah lu gila” kata gue
“hahahha siapa tau kan” kata doi
“kaga lah gue ga gila kaya lo” kata gue
“ahaha emang gue kenapa” kata doi
“perlu gue bongkar nih?” kata gue
“bongkar apaan?” kata dia senyum nantangin
“kamar mandi.... sore sore.... rumah orang lagi” kata gue
“ehhhhh ssststtttttt tau dari mana lu?” kata doi
“ada dehhhh dah makanya rahasia lu aman kalau lu bisa buat gue aman” kata gue
“iya dah iya iya astaga aneh gue sama lu” kata doi
“heheh dah ah mau masukin barang dulu” kata gue
“awas salah barang” kata doi
“gue ga buta” kata gue

Gue dan yang lain nurunin barang dari mobil dan masukin ke kamar masing-masing, gue taro barang punya gue di pojok kamar dan barang tiara di dalam lemari, biasalah ya cewe ada privacy dan gue mengerti, tiara bulak balik liat gue sambil senyum senyum, dia tutup pintu kamar dengan rapat di kunci pula.

“kenapa di tutup?” kata gue
“mau ganti baju dulu bentar kan mesti seragam sama panitia lainnya” kata tiara
“harus ya disini? Ga bisa di WC?” kata gue
“ga ah disini kamu mau aku di WC?” kata tiara
“ahhh terserah deh” kata gue buka baju gue juga dan pakai dresscode yang udah di kasih warna biru muda polos.

Disana gue pertama kali liat tiara ga pake baju atasan cuman dalemannya aja sih (detailnya nanti ya). Setelah menggunakan dresscode yang ada kita semua keluar kamar dan mengurus acara yang akan berlangsung entahlah apa itu gue bukan bagian acara gue bagian pengawas disini. Tugas gue, dimas, martin dan yang lain cuman ngawasin peserta dan bantuin hal hal... berat... barang berat pasti di kasih ke kita sial. Lebih tepatnya hari ini acara pengenalan aja sih lebih ke santai semuanya pasang lagu yang mereka sukai yang pasti bukan tipe lagu gue.
“yank nih makanannya” kata tiara bawain nasi kotak
“heheh makasih tau aja lapar” kata gue yang lagi duduk di halaman villa yang luas ini
“iya tau lah sekarang jam makan siang” kata tiara
“oh iya aku yang bodo ya” kata gue
“nah tuh tau” kata tiara
“wil, malem kita mau ngapain” kata dimas
“mau ngapain ya, kita jalan malem gimana, gampang gue yang atur nanti” kata gue
“oke sippp tinggal atur aja” kata dimas
“wil perasaan gue aja atau emang kaya ada yang aneh ya” kata martin

Kalau di pikir pikir bener juga kata martin ane dari tadi agak ga enak hati kenapa ada yang nge ganjel, akhirnya gue suruh 3 temen gue buat keluar dan cari tau.

“seperti biasa” kata gue natap martin sama dimas

Mereka juga melakukan hal yang sama 7 temen kita menyebar dan cari tau ada yang aneh atau engga, setelah beberapa lama menunggu akhirnya mereka semua pulang dan memberikan laporan.

“ada apa nyai” kata gue
“tidak ada dek saya hanya lihat beberapa setan dan beberapa yang seperti kita tapi tidak mengganggu” kata nyai lim
“di bagian bawah sana tidak ada hal aneh hanya beberapa setan setan kecil” kata mbah bram
“bagian atas ada sosok yang cukup kuat dan dia bisa di bilang yang jaga daerah sini dek” kata mbah yin
“hemmm? Belah mana mbah?” kata gue
“atas sana dek” kata mbah yin memberikan arah yang menanjak
“nanti kita liat kesana ya mbah” kata gue
“baik dek” kata mbah yin
“yang lain ada laporan ga?” kata gue nanya dimas sama martin
“hemmm ga ada juga wil” kata martin
“nope” kata dimas melajutkan makannya
“ah elah lu makan mulu setan” kata gue lempar sendal
“laper gue begoooooo” kata dimas lempar balik sendal gue

Malampun mulai datang dan dingin disini, iyalah puncak namanya juga wildannnnnnnn-wildannnnn kamu pintar nak. Malam yang dingin dan agak grimis sebenernya kita ga jadi buat ngecek si penjaga itu atau agak maleman aja gapapa deh, kita beristirahat aja di dalam kamar, dan seisi villa emang sudah mulai agak sunyi dan tenang, gue sama tiara masuk kamar dan keliatan tiara kecapean, dia tiduran di atas kasur dan masih menggunakan jaket lalu memegang hp dia entah baca apa. 

Setelah itu gue tutup pintu gue kunci dan gue bersih bersih badan gue, berani mandi? Iya karena ada air panas, gue mau berendem bodo amat ada bath tub juga jadi lanjutkan. Gue masuk kamar mandi dan sengaja ga gue kunci pintu kamar mandinya, gue tanggalkan baju gue dan gue isi dengan penuh lalu masuk ke dalam bath tub. Gue buat relax badan gue setelah seharian agak cape sama kondisi disini. Gue pejamkan mata gue dan gue sandarkan kepala gue dengan posisi yang menurut gue enak.

Tidak lama kemudian pintu kamar mandi tiba tiba terbuka ternyata itu tiara.
“hehhh aku lagi berendem ngapain masuk?” kata gue
“pengen tau aja kamu ngapain abis ga ada suaranya tenang banget” kata tiara
“sekarang udah tau kan?” kata gue
“udah, enak ya berendem” kata tiara
“enaklah mana air anget lagi”kata gue
“aku ikutan boleh?” kata tiara
“yehhhh ga muat gantian aja” kata gue
“muat belah sini” kata dia menunjuk arah berlawanan dari gue
“ehhhhhhhh” kata gue
“bodo ah” kata dia langsung buka aja tuh baju sama celana,
Gue meremin mata gue pura pura ga peduli gue buat kepala gue relax dongkak ke atas, dan ga lama ada suara masuk ke air di ikuti dengan gelombangnya, gue rasain ada kaki panjang yang dateng ke arah gue dan itu sampai paha gue, setelah itu gue buka mata dan ternyata tiara udah ada di depan gue diapun berendem dan yang kelihatan hanya kepalanya saja
“yaelahhh ga sabar amat sih buat gantian” kata gue
“biar hemat” kata tiara
“bodo amat ah” kata gue
“lagian aku takut sendirian di kasur ada yang gangguin nanti gimana” kata tiara
“mana ada juga yang berani gangguin kamu yank yank” kata gue
“yehhh siapa tau kan” kata tiara
“bodo amat aku mau santai aja” kata gue

Gue lanjutkan meremin mata dan tetap mencoba santai walau sesekali gue di gangguin dan di ajak becanda dan ngobrol, cukup lama disana setelah sejam tiara keluar duluan dari kamar mandi dan gue masih di kamar mandi. Tapi gue masih merasakan hal aneh dan agak ga enak di hati itu apa ya, kaya ada yang merhatiin entah dari mana tapi kata nyai lim ga ada siapa siapa. Gue urungkan niat itu dulu dan gue bilas badan gue lalu keluar dari kamar mandi pake baju terus lanjut nongkrong sama dimas dan martin.
Setelah keluar kamar mandi,gue liat tiara lagi selimutan sampai leher dan dia mainin hpnya, entah apa yang dia liat gue masih ga ngerti. Sebelum gue mau ambil baju, gue masih pake anduk dan sempak gue di panggil sama tiara.

“yank sini bentar deh” kata tiara
“apaan mau pake baju dulu” kata gue
“bentar doang sini ihhhhhh” kata tiara
“apaan ahhhh” kata gue dateng ke arah dia yang lagi tiduran
“yank peluk aku” kata tiara membuka sedikit selimutnya dan terlihat sedikit bagian belahannya

Okeeeee cukup sampe sini nanti lu semua mimisan, gue lanjutin lagi nanti di bagian part FV disini terbatas dan ada rulesnya jadi sampe sini dulu aja sabar ya jangan ada yang lempar laptopnya, atau pukul komputernya sampe pecah gada gara gue gantung, gue baik kok nanti gue kasih part FV nya. 

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers