Penglihatan Lebih ( Part 80 ) Si Cowok | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Penglihatan Lebih ( Part 80 ) Si Cowok

Cerita Campur - Si Cowok

Setelah mengobrol beberapa saat nanda ternyata membuka rahasia yang beberapa belakangan ini dia simpan ternyata ada sesosok cowok yang mengejar-ngejar dia entah kenapa. 

“jadi gini gue mau cerita sama kalian dan tiara udah tau kok, ada cowo yang kontak gue terus ga berenti namanya dhika dia temen satu les di tempat bahasa inggris, sekelas dan gue sengaja ngumpetin ini dari kalian semua soalnya gue tau karakter kalian kaya apa kalau tau kondisi kaya gini” kata nanda
“anjir tuh orang gatau dia udah punya cowo apa ya” kata dimas
“kalem dulu mas kalem” kata gue
“iya dan dia kaya kalian semua mempunyai teman jin” kata nanda
“wah cakep bisa gue gulung tuh jin anjing, gue mau ketemu dia besok yank” kata dimas
“jangan kamu gatau dia kaya apa jadi jangan” kata nanda
“tenang aja nan, dimas pasti gue bantu kok” kata martin
“percuma aja, jadi tolong jangan” kata nanda
“biarinin nanda beres cerita dulu sih, kalian nih ya” kata tiara
“iyaudah iya sok beresin ceritanya nan, dimas jangan potong dulu ya kalem” kata gue nepuk pundak dimas
“okelah ini karena lu ya wil” kata dimas
“ya jadi gini dhika ini pas pertama kali masuk dia memang pertama kali kenal sama gue dan beberapa kali dia duduk di sebelah gue, dan dia kadang suka memaksa buat jalan sama gue dan gue tolak karena gue tau kalau gue sudah punya dimas, boleh tanya ke tiara seberapa keras dia buat deketin gue, dia tiap hari sms gue dan bahkan berusaha telfon gue dan gue selama ini cerita cuman sama tiara, dan dia udah kaya gini sama gue selama 3 bulan les bahasa inggris itu” kata nanda
“dhika ini orangnya gila yank, udah di kasih tau kalo nanda punya cowo tapi tetep aja deketin nanda dengan keras kepala, berulangkali dia hubungi nanda dan nanda diemin sms dan telfon dari dia.” Kata tiara
“oke pertanyaan gue, nanda sama tiara ikut les bahasa inggris kenapa kalian berdua ga ikut les bahasa inggris juga?” kata martin
“gue bego jadi gue gamau les bahasa inggris nanti ketawan begonya” kata dimas
“kalo gue males tin, beberapa kali coba les dari kecil ga ada hasilnya cabut mulu” kata gue
“itumah kamunya aja yang males yank” kata tiara
“lah emang, oke balik lagi ke nanda terusin nan” kata gue
“iya gue bingung harus gimana dan yang gue takut adalah pas nanti makrab dia juga ngikutin gue ke tempat makrab” kata nanda
“wah baguslah bisa gue ajak ribut toh orang cakep kan” kata dimas
“ga semudah itu dim, bakalan berat” kata gue
“lu lupa wil? Gue udah ada 2 temen jin sekarang” kata dimas
“dan dia punya 4 sayang” kata nanda
“denger kan dim, cengo lo jing” kata gue
“4 yah… gue kira 1” kata dimas
“makanya jangan sotau dulu” kata gue
“terus kamu sama dia gimana nan?” kata martin
“gue sama dia ya masih gitu dianya dan gue bersikap biasa aja dan berusaha menjauh” kata nanda
“yaudah nan, kalau ada apa-apa terutama berurusan sama dia bilang sama gue ya jangan ada yang di umpetin lagi kan kalo telat gini agak binggung nanggepinnya” kata gue
“iya wil gue juga minta maaf makanya sama dimas juga” kata nanda
“yasudahlah udah begini kan mau gimana lagi” kata dimas
“tumben dimas bijak” kata tiara
“bijak salah ga bijak selengean, mau lu semua apa sih sebenernya” kata dimas
“mau tidur” kata gue
“bener juga udah mulai malem kan ya” kata martin
“oh ya satu lagi nan kirimin jadwal les lu ke gue dah” kata gue
“jadwal aku sama nanda sama yank” kata tiara
“ohhh yaudah nanti aku minta sama kamulah ya” kata gue
“iya, dah sekarang tidur yu, ade lu juga di atas udah tidur kan” kata tiara
“iya yaudah kita tidur, cewe-cewe biar satu kamar dan kita cowo cowo di kamar dimas” kata gue
“gamau sama aku yank?” kata tiara
“ini rumah orang ya” kata gue
“hehehhehe” kata tiara
“nyengir lagi” kata gue


Setelah itu kita semua memilih untuk beristirahat alias tidur, gue dimas dan martin tidur di kamar dimas dimana ade gue juga tidur disana dan gue liat nyai lim jaga deket ade gue, sedangkan cewe-cewe tidur di kamar lainnya, sebelahan sih sebenernya. Gue liat dimas agak emosi siapa sih dhika ini sebenernya dan apa yang di cari sama nanda sampai ngejar segitunya padahal nanda udah ada dimas dan gue tau nanda dia itu apa adanya dan ga mungkin bilang kalau “gue masih single” itu bukan nanda banget deh kalo begitu pokoknya. 




Saat tidur antara pules dan engga, memang berkali-kali terbangun entah kenapa seperti ada bad feeling aja setelah nanda menyebut nama dhika ini, sedangkan yang lain tertidur pulas dan gue baru tau kalo martin ngorok ternyata tidurnya, gue juga sih sebenernya kalau capek banget plus buat “pulau” di bantal, tau kan maksud gue. Akhirnya gue paksakan diri gue untuk tidur dan berhasil, gue disini mimpi bagus banget gue bertemu dengan seorang wanita dan wanita ini seperti menghampiri lalu tersenyum tanpa berkata memegang tangan gue dan di ajak pergi entah kemana dan anehnya gue mengikuti kemana dia pergi, tetapi setelah jauh berjalan bersama wanita ini tiba tiba dia tersenyum dan melepaskan pegangan tangannya dari gue lalu seperti memberi perintah agar gue diam disini dan dia berlari entah kemana menghilang, oke gue rasa setan sih ya ilangnya cepet banget. 

Pada bangun pagi harinya ternyata yang gue liat pertama adalah ade gue main game di komputernya dimas, dan yang lain entah kemana, gue bangun melakukan ritual seperti biasanya lalu keluar kamar dan ternyata semuanya ada di ruang tengah ketawa ketawa.

“gue ga di bangunin nih?” kata gue
“udah gue coba bangunin tapi ga bangun-bangun nyet” kata dimas
“yaelah usaha dikit kek” kata gue
“udah aku ciumin juga kamunya ga bangun sayang, berarti cape banget jadi aku yang suruh buat ngebiarinin kamu tidur” kata tiara
“ohhh makasih ya” kata gue ngelus rambutnya tiara dan gue duduk di sebelah dia
“nih wil kopi buat lu masih anget juga” kata dimas
“tumben lu perhatian, pasti ada maunya” kata gue menatap dimas
“tai lo gue siram kopi nih” kata dimas
“yaelah bilang aja minta di temenin buat ketemu dhika” kata gue natap ke dimas
“gini ya rasanya punya temen dukun” kata dimas
“udah deh kalian berdua jangan nyari perkara deh” kata nanda
“ga kok nan tenang aja aman” kata gue
“lagian juga mereka ga berdua nan kana da gue” kata martin
“tetep aja gue gamau kenapa kenapa” kata nanda
“ga bakal kenapa-kenapa kok nanda gue janji, oh ya hari ini hari apa sih?” kata gue
“hari rabu will” kata martin
“makrab hari sabtu ini ya gue belom dapet sms dari bapak ketua tuh” kata gue
“lu lupa dia pikunan” kata dimas
“bener juga sih” kata gue
“oh ya yank ortu kamu gimana, kan semalem udah ga pulang” kata tiara
“nanti deh aku coba pulang” kata gue
“oke gue ikut” kata dimas
“lo doang yank? Kita juga” kata nanda
“setuju….” Kata martin
“ini apa sih gue mau pulang aja di temeninnya ramean” kata gue
“ya gapapa sih sekalian main ke rumah lo bego” kata dimas
“ahhh terserah deh, oh ya lu berdua nanti les kan?” kata gue
“iya” kata tiara
“yaudah nanti kita ikut ya, mau liat dhika aja dari jauh” kata gue
“janji ya dari jauh” kata nanda
“iya janji” kata gue
“oke sippp jam berapa kalian lesnya?” kata dimas
“jam 3 sore dim” kata tiara
“oke gue juga ikut dah” kata martin
“ga pengen tau aja gue orangnya kaya apa” kata gue
“iya iya boleh wil gue percaya dah kalo lo yang ngomong” kata nanda
“yaudah gue laper mau makan mana makanan” kata gue
“anjir tukang rampok, yaudah gue bilang bibi dulu deh buat di masakin” kata dimas
“ah elah, yaudah gue buat sendiri dah” kata gue diri dari tempat duduk
“emang lo bisa masak?” kata dimas
“lo kenalan sama gue dan lo gatau gue bisa masak? Hebat cuman nasi doang yang selalu gagal tau ga” kata gue
“wildan jago kok masaknya dan enak” kata tiara
“oke kita cobain masakannya wildan dah” kata dimas
“sippp gue mau liat dapur ada apa aja” kata gue
“aku ikut bantuin……” kata tiara
“yaudah ayo” kata gue rangkul tiara

Gue dan yang lain menuju dapur niatnya cuman gue sama tiara aja ini jadi ramean, ini mau masak apa buat pasukan. Gue liat beberapa bahan dasar ayam dan daging sapi, kita semua masak dengan komando dari gue berasa “hells kitchen” kan. Setelah sekitar sejam masak akhirnya makanan jadi dan nasi pun jadi karena gue selalu gagal buat nasi kalo ga terlalu keras ya kelembekan. Sial emang dah gue ga bisa buat nasi doang. Setelah itu gue ke atas dan gue ajak ade gue makan bareng sama gue dan temen temen, soalnya gue sama ade gue kalo udah di kasih game betah sampe lupa makan.

Saat di ruang tengah kita makan bareng ade gue jadi pusat perhatian temen-temen gue, ade gue di ajak main dan di tanya tanya sama kakak-kakak aneh ini, oh ya gue belom liat jin gue kemana gatau kemana, kayaknya lagi ke rumah uwa gue seperti biasanya tapi biasanya sebentar sih ga akan lama karena yang pasti gue butuh mereka nanti sore buat jaga jaga, dan yang hebat adalah ade gue lagi suka sama seseorang di sekolahnya. Setelah makan bareng dan nongkrong bareng gue lanjut mandi dan lain lain, gue lanjut siap siap pulang ke rumah dengan segala kondisi, dan mereka beneran ikut gue ke rumah gue.

“nih gue mau balik sekarang ade gue juga udah siap, jadi ikut ga?” kata gue
“jadilah bentar, gue siap siap dulu” kata dimas
“ah lama si monyet” kata gue
“tau dia kelamaan ritual emang” kata martin
“yaudah ini gue boncengan sama ade gue, tin lu bonceng tiara ya” kata gue
“siap wil” kata martin
“yess sama orang ganteng” kata tiara
“gue bunuh lo yank” kata gue
“hehehhehe ampun bapak” kata tiara

Setelah itu kita semua ke rumah gue dan martin minjem motornya dimas lagi, saat sampai di rumah gue yang gue liat adalah rumah baik-baik saja jadi ga ada hal buruh semalem. Kitapun masuk ke dalam rumah dan nyokap seperti biasanya menyapa.

“mah wildan pulang” kata gue
“akhirnya anak mama pulang juga” kata nyokap
“ah elah baru juga semalem mah” kata gue
“tetep aja” kata nyokap
“gimana mah?” kata gue
“udah gapapa baik baik aja” kata nyokap
“tiap kejadian ya wildan ga akan ada di rumah mah” kata gue
“kok gitu?” kata nyokap
“ada anak kecil mah lupa ya” kata gue
“iya iya map ya dah sana pada ke kamar makanan kebetulan bentar lagi siap” kata nyokap
“okay mah” kata gue

Kita semua naik ke kamar gue dan mulai menyusun gimana kita ngikutin tiara dan nanda ke tempat les dan seperti biasa biarkan mereka naik angkot biar dhika mikir kalau mereka seperti biasa dan kita melihatnya dari jauh bagai mana kelakuan dhika ke nanda. Setelah itu langsung makan siang yang sudah jadi, dan jam sudah menunjukan jam 2 kita semua siap-siap langsung ke tempat lesnya nanda dan tiara, mereka kita turunin deket tempat les dan biarkan mereka naik angkot. 

Mereka turun depan tempat les sedangkan gue dan yang lain berada di sebrang tempat les karena depannya ada warung dan kita ngopi sambil liat ke arah tempat les, dan pemandangan pertama yang di liat dimas adalah….. sosok dhika ini salam ke nanda dan dia berusaha megang tangan nanda dan nanda berulang kali melepas pegangan tangannya, reaksi dimas?

“ANJING TUH COWO GUE MAU SAMPERIN” kata dimas dan 2 jinnya muncul di sebelahnya
“kalem dim” kata gue pegang bahu dimas dan martin pun pegang bahunya dimas juga.

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers