Penglihatan Lebih ( Part 68 ) Jogging Di Hari Minggu | Cerita Campur
Breaking News
Loading...

Penglihatan Lebih ( Part 68 ) Jogging Di Hari Minggu

Cerita Campur - Jogging Di Hari Minggu 

Sekarang sudah hari minggu dan gue berencana jogging sendirian tanpa di temani oleh seorangpun itu yang gue harapkan, karena gue memikirkan sesuatu pada saat itu, yaitu memikirkan nasib tiara nantinya. Bangun pagi dengan segala ritual dan ini memang belum ada matahari. Gue ambil tas gue, memakai baju dan celana olahraga, tambah training dan jaket dan juga sepatu lari gue.

“mbah, nyai mau nemenin saya hari ini?” kata gue
“dengan senang hati dek” kata mbah bram dan nyai lim
“kita lari bareng yah” kata gue
“baik de, memang dek wildan sendirian?” kata nyai lim
“iya nyai, saya ga ngajak siapa-siapa sendirian aja” kata gue
“baik dek akan kalau begitu boleh kami temani?” kata mbah bram
“kan saya ajak mbahhhhhhh, gue gigit lu” kata gue
“baik de” kata mbah bram



Gue menuruni anak tangga dan menuju dapur mengambil minuman botol dan beberapa cemilan di lemari makanan, dan tidak lupa anduk kecil di lemari belakang. Setelah semua siap gue keluarkan motor gue dan dorong sedikit agar menjauh dari rumah karena orang rumah masih tidur takut kebangun jadi ya dengan sedikit usaha mendorong motor yang cukup berat ini sekitar 100 meter dan tancap gas. Sesampainya di lokasi lebih tepatnya lapangan sempur dimana tempat biasa gue lari pagi, disana sudah banyak orang yang lari pagi apa lagi gadis-gadis, tapi gue tidak tertarik sama sekali, disini gue buat nenangin otak gue bukan buat nyari jodoh.

Gue kaitkan tas gue di jok motor, kalaupun tas gue di ambil biarin aja dalemnya cuman baju gih ambil bodo amat, saat gue pemanasan muncul mbah bram dan nyai lim di depan gue.

“udah siap mbah dan nyai?” kata gue
“siap dek” kata mbah bram dan nyai lim
“kalian sih ga pake pemanasan ga bakalan keseleo, ga adil nih” kata gue
“keseleo itu apa dek?” kata mbah bram
“yaelahhhh nanti juga tau kalau saya tanding badminton mbah itu sering banget” kata gue
“baik dek” kata mbah bram
“dah yu lari” kata gue

Mereka berdua lari di sisi kanan dan kiri gue, lebih tepatnya mereka jalan cepet sih emang kaki mereka ada 4 rada aneh juga kan, tiba tiba ada anak kecil yang liat gue dan teriak.

“MAMAAAA ADA MACAN DUAAAAAA” kata anak kecil
“....” gue hanya tersenyum ke anak kecil itu 

Memang anak kecil rata-rata pasti bisa liat mahluk halus dan sudah tidak aneh buat beberapa orang yang sadar ya, setelah beberapa puteran lebih tepatnya tiap putaran ke 5 gue lakukan sprint satu putaran penuh.

“mbah, nyai, mau sprint ga?” kata gue
“sprint itu apa dek?” kata nyai lim
“sprint itu lari cepat” kata gue
“baik dek saya mengerti” kata nyai lim
“oke saya itung sampai 3 lari cepet ya” kata gue
“baik dek” kata mbah bram
“1.....2.....3......” kata gue

Memang tidak adil baru aja start mereka sudah jauh di depan gue sedangkan gue berkali-kali berusaha menghentakan kaki gue dengan cepat, tidak ada 2 menit mereka berdua sudah ada di belakang gue padahal gue belum seputaran dasar macan emang. 

“haaaaa cape, kalian cape ga?” kata gue
“tidak dek” kata nyai lim dan mbah bram
“dasar ga adil deh kapan kalian capenya?” kata gue
“saat berperang mungkin dek” kata mbah bram
“bener juga sih, kalau gitu sih saya juga yang cape mbah” kata gue
“iya dek karena dek wildan dan kami berbagi aura” kata nyai lim 
“nah tuh ngerti nyai” kata gue

Setelah berlari beberapa lama tiba-tiba ada yang menepuk pundak gue.

“WOEEEEE LARI SENDIRIAN AJA GA AJAK KITA” suara martin
“lah kok lu ber tiga ada di sini?” kata gue
“ada yang lu lupa kampret gue sama lu sehati jadi dimana lu ya gue tai nyet” kata dimas
“yaelah, ampun deh” kata gue
“kok ga ngajak kita sih?” kata nanda
“gue kepikiran... tentang tiara makanya dia ga gue ajak juga kan” kata gue
“iya sih bener juga....” kata nanda
“yaudah kita lari dulu baru gue ceritain nanti apa langkah gue buat dia” kata gue
“oke deh, lu udah berapa lama disini?” kata martin
“udah dari matahari belum ada tau ga” kata gue
“anjing dari subuh niat bener” kata dimas
“iya gue butuh kepala dingin nyet, masuk kulkas ga mungkin banget” kata gue
Akhirnya gue lari di temani oleh 3 teman gue lainnya dan macan gue tetep lari sama gue, beruntung gue punya temen kaya gini, mereka semua sayang sama gue, setelah berlari cukup lama kita semua beristirahat di salah satu stand minuman, baju gue basah kuyup bisa gue peres abis, dan celana dalempun basah kuyup jamin.

“wil lu mau minum apaan?” kata martin
“mau teh manis anget aja bray” kata gue 
“jadi apa sebenernya yang lu pikirin wil? Gue tau sifat asli lu” kata nanda
“ceritalah sama kita kalo lu gamau tiara tau” kata dimas
“oke oke, gue berencana nyari kerjaan buat tiara dan kakaknya secepat mungkin, kalau itu beneran terjadi beneran deh kasian doang gue” kata gue
“iya sih bener yaudah gimana kita bisa bantu?” kata martin
“simpel cariin kerja buat dia dan kakaknya, mereka berdua cantik, manis, lu tau sendiri kan tiara lebih cantik dari kakaknya” kata gue
“iya seih bener banget asli tin kalo lu tau kakaknya ya tiara jauh deh cantiknya” kata dimas
“untung tiara punya lu” kata martin
“kalo bukan?” kata dimas
“udah gue embatlah” kata martin
“tai setan lo tin” kata gue
“hehe ga becanda kok, yaudah nanti ke rumah elu aja dim, internetan di rumahlu apa yang bisa kita cari gimana?” kata martin
“nah bener tuh yank bisa ga?” kata nanda
“sok aja tinggal ke rumah ribet amat” kata dimas
“oke deal bos” kata gue
“lu niat banget sampe pengen nyariin dia kerjaan wil, sumpah” kata martin
“karena gue yakin itulah yang bakal dia lakuin ke gue kalau gue di posisi dia” kata gue, dimas, nanda
“kompak bener” kata martin
“ada yang lu belum tau tentang kita tin sorry” kata gue
“iya gue ngerti kok, satu sekolahan dan sekelas dari smp” kata martin
“oke bentar lagi kita ke rumah lu ya dim” kata gue
“sip, turunin aja dulu keringet lu” kata dimas
“siap bos” kata gue

Setelah makan dan minum serta istirahat disana gue dan temen-temen langsung berangkat ke rumah dimas soalnya rumah dia lebih deket dari sini, sebelum ke rumah dimas gue pesen jus jeruk dingin 2 bungkus dan satu jus mangga dingin juga.

“buat apa lu mesen minuman lagi? Lu mau mati kekenyangan air?” kata dimas
“bukannnnn, udah pokoknya gue beliin aja liat aja nanti” kata gue
“aneh lu emang sumpah” kata dimas

Saat sampai di rumah dimas dah kita semua memarkirkan kendaraan kita di teras rumahnya dimas kita semua masuk rumahnya.

“pulang....” kata dimas
“eh, dimas, mas tolong beliin jus jeruk dong 2 buat mama sama papa” kata nyokapnya
“sama jus mangga dong satu buat kaka dim” kata kakaknya dimas
“yaelah baru juga nyampe” kata dimas
“nih tante sudah di belikan” kata gue senyum
“lahhhh ini serius?” kata mamanya dimas
“serius tante emang buat om, tante, sama kakak” kata gue
“wah makasih nak, jadi berapa?” kata nyokapnya
“gausah tante anggep aja oleh-oleh hehehe” kata gue senyum
“semoga berkah ya nak” kata nyokapnya
“amin tante makasih” kata gue 

Dan kita semua naik ke kamarnya dimas, baru juga masuk kamarnya gue udah di introgasi sama yang punya kamar.

“lu tau dari mana nyokap gue bakal minta itu?” kata dimas
“ada deh” kata gue
“lu lupa apa yank? Kan wildan pas di pantai udah cerita” kata nanda
“oh iya, itu bisa liat begitu terus?” kata dimas
“kalo gue mau, ya bisa” kata gue
“sinting temen gue” kata dimas
“dah mending kita cari kerjaan” kata gue
“bener tuh dari pada bahas beginian” kata martin
“nyalain lah komputernya” kata dimas
“kan lu password yank” kata nanda
“dimas9308, tuh pasnya” kata gue
“lu tau dari mana nyet?” kata dimas
“dimata lo tertulis” kata gue
“keren” kata martin
“ga asik lu ah, ga bisa buat rahasia kalau gini” kata dimas
“apa lagi kemarin ya dim, lu kan ngigo...” kata gue
“diem setan” kata dimas
“ngigo apa wil dia?” kata nanda
“gak kok, ga apa apa seenggaknya masih waras” kata gue

Akhirnya kita semua mencari pekerjaan untuk tiara dan kakaknya kedepan, berbagai lapangan pekerjaan yang cocok buat dia ternyata hampir tidak ada dan beberapa gue rasa nipu, namun ada satu pekerjaan yang menurut gue cocok buat tiara, yaitu model, tiara badannya tinggi, cantik, seksi, diliat enak, hampir ga ada yang kurang buat dia dari segi fisik, jadi gue memikirkan buat ngasih kerjaan dia yaitu menjadi model walau artinya kemungkinan gue bertemu dia akan berkurang tapi tidak apa-apa asal dia dan kakaknya ada kerjaan buat ke depan.

Setelah mendapatkan kerjaan yang cocok berupa model kelas pelajar untuk tiara, kita semua beistirahat dan merencanakan kapan harus memberikan ini ke tiara pada waktu yang tepat, karena dia dan kakaknya sangat membutuhkannya nanti, as soon as possible. Apa yang gue lihat hampir ga pernah salah dan makanya dari itu gue lebih baik bawakan payung buat tiara sebelum hujan itu turun. 

google+

linkedin

About Author
  • Berawal Dari Coba coba, Hingga menjadi hobi yang menyenangkan. Dan kini tetep akan berkarya mulai dari sekarang, kini dan nanti hingga keadaan yang mengakhiri. Read More

    0 komentar:

    POST A COMMENT

     

    Google+ Followers